Kota Wuhan Rilis Video Promosi Wisata Ajak Wisatawan Datang

CNN Indonesia | Jumat, 04/12/2020 14:05 WIB
Seorang penduduk Wuhan tengah bersantai di tepi Sungai Yangtze. (AP/Ng Han Guan)
Jakarta, CNN Indonesia --

Wuhan, kota di China yang disebut menjadi lokasi awal penyebaran virus Covid-19 di dunia, belum lama ini meluncurkan video promosi wisata terbaru sebagai upaya untuk kembali menarik kedatangan wisatawan.

Judul video tersebut diterjemahkan menjadi "Mari Bertemu di Wuhan."

Diunggah di situs media sosial Biro Kebudayaan dan Pariwisata Wuhan, video itu menyoroti objek wisata terbaik dari kota, hutan apung surealis di Lahan Basah Danau Zhangdu, Menara Yellow Crane bersejarah yang menyala, bersama gambar penduduk Wuhan yang sedang makan mie.


Video ini awalnya diunggah di akun Visit Wuhan dalam media sosial Weibo dalam bahasa Mandarin pada 13 November, yang kemudian diunggah lagi di Facebook dalam bahasa Inggris dengan pesan serupa.

"Wuhan tidak pernah ragu untuk menunjukkan keindahannya, dan mereka yang mencintainya sangat berharap lebih banyak orang dapat memahaminya," tulis kalimat dalam unggahan di Facebook tersebut.

"Dari segudang lampu berkelap-kelip di sepanjang Sungai Yangtze dan tarian serta musik yang menakjubkan dari pelayaran Zhiyin, hingga cahaya berkilauan dan suara indah dari panggung keseniannya... Kami menanti Anda untuk berkunjung ke Wuhan."

Sebagai episentrum awal wabah virus Corona, Wuhan menerapkan penguncian wilayah selama 76 hari dari 23 Januari hingga 8 April. Lebih dari 50 ribu infeksi Covid-19 dan lebih dari 3.800 kematian dilaporkan.

Penguncian wilayah tidak hanya memperlambat tingkat infeksi secara signifikan - kota tersebut belum melaporkan kasus lokal sejak Mei - tetapi secara mengejutkan meningkatkan daya tarik kota.

Menurut sebuah studi bersama yang dilakukan pada bulan April oleh Pusat Penelitian Pariwisata Akademi Ilmu Sosial Tiongkok dan Pusat Penelitian Industri Pariwisata dan Kebudayaan Tencent, Wuhan adalah destinasi wisata nomor satu yang ingin dikunjungi penduduk Tiongkok setelah krisis mereda.

Banyak netizen Tiongkok memuji penduduk Wuhan atas ketekunan dan ketekunan mereka selama penguncian wilayah.

Beberapa pengguna Weibo berkomentar bahwa video tersebut diambil dengan indah dan menunjukkan berbagai sudut kota yang belum banyak diketahui orang.

"Saya merinding. Keindahan Wuhan telah dipamerkan dengan sempurna. Saya suka Wuhan," kata salah satu pengguna Weibo yang berbasis di Wuhan.

Yang lain setuju dengan pilihan lokasi syuting - dan mengatakan bahwa video itu mencakup beberapa informasi yang tidak biasa.

"Saya melihat Tongxing Lane (dalam video). Ini gang terindah di Wuhan," kata komentar yang paling disukai (pada saat tulisan ini ditulis) di video tersebut.

"Banyak pelancong dan penduduk lokal tidak mengetahuinya - mereka hanya tahu Distrik Jalan Li Huangpi tetapi tidak tahu bahwa ada Jalur Tongxing dan Jalur Taixing yang sangat dekat. Dua gang yang terhubung ini memiliki beberapa seni dan budaya yang unik, pertokoan, dan kafe."

Namun, banyak yang merasa video itu terlalu membesar-besarkan Wuhan dan bukan representasi sebenarnya dari kota tersebut.

"Video akan cocok dengan kota mana pun yang memiliki sungai. Tema dan gambarnya tidak ada yang baru," kata seorang pengguna.

"Itu tidak realistis," kata yang lain. "Apakah kakekmu berpakaian sangat rapi untuk makan mie kering panas (khas Wuhan)?"

Ini bukan upaya pertama Wuhan untuk meningkatkan industri pariwisatanya sejak wabah Covid-19.

Sejak Agustus, kota ini memperkenalkan serangkaian kampanye yang menargetkan wisatawan domestik, menawarkan akses masuk gratis ke tempat-tempat wisata utama dan tur malam ke Menara Bangau Kuning Wuhan selama liburan minggu emas, yang menjadi hari libur penting di China.



(ard)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK