PM Jepang Setop Promosi Wisata dan Imbau Warga Tak Liburan

CNN Indonesia | Selasa, 15/12/2020 14:50 WIB
PM Jepang menyetop promosi wisata domestik dan meminta penduduk tak liburan demi menekan jumlah kasus infeksi virus Corona. Keramaian warga di kawasan Odaiba, Jepang. (AP/Eugene Hoshiko)
Jakarta, CNN Indonesia --

Perdana Menteri Jepang pada Senin (14/12) mendesak warganya untuk mempertimbangkan kembali rencana perjalanan liburan mereka dan menangguhkan kampanye pariwisata domestik yang kontroversial ketika negara itu berjuang melawan rekor jumlah infeksi virus Corona.

Yoshihide Suga juga menjanjikan lebih banyak dukungan untuk pekerja medis dan institusi yang kewalahan oleh gelombang ketiga kasus di negara itu, dan menjanjikan peningkatan subsidi untuk restoran dan bisnis lain yang kesulitan.

Suga, yang menjabat pada bulan September, telah melihat peringkat dukungan terhadapnya turun dalam beberapa pekan terakhir, sebagian karena penanganannya terhadap gelombang baru kasus Covid-19 dan penolakannya untuk mengindahkan seruan untuk menghentikan kampanye perjalanan 'Go To'.


Tetapi pada Senin malam dia berbalik arah di bawah tekanan yang meningkat, termasuk dari penasihat medis kepada pemerintah.

"Kami telah memutuskan untuk mengambil langkah sekuat mungkin untuk menghentikan penyebaran infeksi ... sehingga Anda semua dapat menyambut Tahun Baru dengan damai dan tenang," kata Suga pada pertemuan tingkat kabinet khusus tentang langkah-langkah anti-pandemi, seperti yang dikutip dari AFP.

Dia mengatakan program subsidi perjalanan akan ditangguhkan antara 28 Desember dan 11 Januari, dengan penghentian mulai berlaku lebih awal untuk daerah-daerah yang paling terkena dampak, termasuk ibu kota Tokyo.

Ia pun mengimbau masyarakat untuk mempertimbangkan kembali rencana kunjungan kerabatnya selama musim liburan.

"Saya meminta (masyarakat) untuk secara hati-hati mempertimbangkan kembali rencana perjalanan mudik ke kota asal. Saya meminta bantuan Anda agar kita semua dapat menghabiskan tahun baru yang tenang dan sunyi," katanya.

Seruan itu datang ketika Jepang melihat peningkatan infeksi - berdiri sekitar 3.000 kasus baru per hari - dengan peringatan dokter dan perawat bahwa mereka kewalahan.

Sebuah jajak pendapat oleh lembaga penyiaran nasional NHK menemukan 81 persen responden tidak berencana untuk bepergian atau mengunjungi orang tua mereka selama periode tahun baru, yang biasanya merupakan waktu perjalanan paling sibuk di Jepang.

Jepang tak begitu terpukul dibandingkan banyak negara - dengan 177.960 infeksi dan 2.584 kematian tercatat sejak kasus pertama pada Januari - dan tak melakukan penguncian ketat seperti tempat lain.

Dengan jumlah kasus yang menurun selama musim panas, pemerintah meluncurkan kampanye wisata dan kuliner, tetapi itu mendapat kecaman karena infeksi telah meningkat, mencapai rekor harian.

Peringkat dukungan terhadap kabinet telah anjlok 17 poin dalam sebulan terakhir, menjadi 40 persen, menurut jajak pendapat yang dirilis Minggu (13/12) oleh surat kabar Mainichi Shimbun.

(AFP/ard)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK