Gara-gara Minyak, Terumbu Karang Laut Merah Terancam Ompong

CNN Indonesia | Senin, 22/02/2021 10:42 WIB
Eksistensi terumbu karang di Laut Merah sedang terancam dengan rencana pengoperasian pipa minyak antara Uni Emirat Arab dan Israel. Terumbu di perairan Laut Merah yang berada di kota Eilat, selatan Israel. (AFP/MENAHEM KAHANA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ahli lingkungan Israel memperingatkan bahwa pengoperasian pipa minyak antara Uni Emirat Arab dan Israel akan mengancam eksistensi terumbu karang Laut Merah yang unik sekaligus berpotensi menyebabkan "bencana ekologi di masa depan".

Perjanjian untuk membawa minyak mentah Emirat dengan kapal tanker ke pipa di pelabuhan Laut Merah Eilat ditandatangani setelah Israel menormalisasi hubungan dengan negara Teluk Arab akhir tahun lalu, dan akan mulai diberlakukan pada beberapa bulan lagi.

Dengan peringatan para ahli tentang kemungkinan kebocoran dan tumpahan minyak di pelabuhan Eilat, dan kementerian perlindungan lingkungan Israel menuntut pembicaraan "mendesak" tentang kesepakatan itu, para aktivis melakukan aksi protes pekan lalu.


Mereka mengadakan aksi protes di tempat parkir yang menghadap ke dermaga minyak Eilat, menentang apa yang mereka lihat sebagai bencana yang menunggu untuk terjadi, meneriakkan bahwa keuntungan didapat "dengan mengorbankan karang".

"Terumbu karang berada 200 meter dari tempat minyak akan diturunkan," kata Shmulik Taggar, seorang penduduk Eilat dan anggota pendiri Masyarakat untuk Konservasi Lingkungan Laut Merah, seperti yang dikutip AFP pada Senin (22/2).

"Mereka mengatakan tanker itu modern dan tidak akan ada masalah," katanya, memperingatkan bahwa "tidak mungkin tidak akan ada kerusakan".

Dia memperkirakan dengan proyeksi kedatangan dua hingga tiga kapal tanker seminggu, lalu lintas akan sangat sibuk.

Hal ini, kata dia, juga akan berdampak pada estetika kota yang mempromosikan pariwisata ekologis.

"Anda tidak bisa menjual wisata alam jika ada kapal tanker minyak di dekat dermaga," katanya.

Terumbu karang yang unik

Negara Yahudi dan UEA menjalin hubungan tahun lalu sebagai bagian dari "Persetujuan Abraham" yang ditengahi AS.

Salah satu kesepakatan berikutnya adalah Nota Kesepahaman antara Perusahaan Pipa Eropa-Asia (EAPC) milik negara Israel dan entitas baru bernama MED-RED Land Bridge Ltd - perusahaan patungan antara perusahaan National Holding asal Abu Dhabi dan beberapa perusahaan asal Israel.

Pada bulan Oktober, EAPC mengumumkan "MoU yang mengikat" dengan MED-RED untuk membawa minyak mentah dari UEA ke Eilat dan kemudian mengirimkannya melalui pipa ke kota Ashkelon di Mediterania, Israel untuk selanjutnya diekspor ke Eropa.

Taggar berpendapat bahwa kesepakatan yang menguntungkan industri bahan bakar fosil dengan mengorbankan lingkungan "tidak sesuai dengan semangat modern".

"Mungkin tepat pada 1960-an dan 1970-an, sebelum kita menjadi negara maju," katanya.

Aktivis berpendapat kesepakatan itu menghindari pengawasan ketat peraturan karena status EAPC sebagai perusahaan milik negara yang bekerja di sektor energi sensitif.

Sementara populasi karang di seluruh dunia terancam oleh pemutihan yang disebabkan oleh perubahan iklim, terumbu di Eilat tetap stabil karena ketahanan panasnya yang unik.

Cagar karang pantai Eilat membentang sekitar 1,2 kilometer di lepas pantai kota, melindungi terumbu karang yang menjadi rumah bagi beragam kehidupan laut.

Tetapi kedekatan jarak mereka dengan pelabuhan EAPC menempatkan mereka pada risiko besar, Nadav Shashar, profesor biologi kelautan di Universitas Ben Gurion Beersheba, mengatakan kepada AFP.

Infrastruktur tidak disiapkan untuk mencegah kecelakaan dan hanya dirancang "untuk menangani polusi setelah sudah berada di dalam air," kata Shashar, yang juga kepala biologi kelautan dan bioteknologi di Institut Antar Keanekaragaman Hayati untuk Ilmu Kelautan Eilat.

Shashar, salah satu dari 230 ahli yang mengajukan petisi kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menentang kesepakatan itu, berpendapat bahwa dengan peningkatan pengiriman, "akibatnya akan terus terjadi kebocoran polusi minyak".

Scuba divers approach a coral reef while on a dive in the Red Sea waters off the coast of Israel's southern port city of Eilat on February 9, 2021. - Israeli environmentalists are warning that the UAE-Israeli deal to bring Emirati crude oil by tanker to a pipeline in Eilat threatens unique Red Sea coral reefs and could lead to Pemandangan terumbu karang di perairan Eilat. (AFP/MENAHEM KAHANA)

Aksi protes

Setelah kesepakatan dicapai pada bulan Oktober, EAPC mengatakan pihaknya dapat meningkatkan aliran minyak melalui Eilat sebesar "puluhan juta ton per tahun".

Saat dihubungi oleh AFP, perusahaan tersebut menolak untuk membahas rincian kesepakatan tersebut, tetapi menekankan bahwa peralatannya "canggih" dan memenuhi standar internasional.

Kementerian perlindungan lingkungan mengatakan telah memenuhi peran pengawasannya tetapi juga menyerukan "diskusi mendesak dari semua badan pemerintah yang relevan" untuk meninjau kesepakatan itu.

Pembicaraan itu, kata sebuah pernyataan, "akan memeriksa semua aspek - termasuk aspek lingkungan - dari peningkatan volume minyak mentah yang diangkut".

Shashar mengatakan tujuannya bukan untuk menutup EAPC tetapi untuk "membatasi tingkat penggunaannya untuk dampak yang dapat ditangani".

Beberapa aktivis telah menyuarakan pandangan yang lebih militan, termasuk Michael Raphael dari gerakan Extinction Rebellion.

Raphael, yang datang ke aksi protes baru-baru ini, mengatakan dia bertujuan untuk melakukan aksi Extinction Rebellion di Eilat untuk menolak kesepakatan UEA.

"Jika masalah tidak terpecahkan, kita harus menghalanginya," katanya.

"Kami tidak hanya mendemonstrasikan ... kami mengganggu pekerjaan mereka yang mencemari."

(AFP/ard)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK