Sandiaga Uno Akan Tegur Oknum Wisata yang Doyan 'Getok Harga'

CNN Indonesia | Senin, 07/06/2021 12:50 WIB
Sandiaga Uno mengatakan Kemenparekraf akan memberikan teguran hingga sanksi kepada oknum yang melakukan tindakan merugikan wisatawan. Pemandangan kawasan Maliboro di DI Yogyakarta. (ANTARA FOTO/Hendra Nurdiyansyah)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan pihaknya akan memberikan teguran hingga sanksi kepada oknum yang melakukan tindakan merugikan wisatawan, seperti menaikkan harga makanan hingga tarif parkir yang terlalu tinggi, atau istilahnya getok harga, yang dalam bahasa Jawa disebut nuthuk.

"Jelas kami akan memberikan teguran, dan kami akan berikan juga pendampingan karena konsepnya adalah 'reward' dan 'punishment'," kata Sandiaga Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Pentingsari, Cangkringan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu (5/6), seperti yang dikutip dari ANTARA.

Menurut dia, pengembangan pariwisata berprinsip wisata yang berkelanjutan, yang berkah dan berumur panjang, adalah yang membuat para wisatawannya puas dan nyaman saat berkunjung.


"Jika mereka puas maka akan kembali lagi. Namun jika dengan biaya yang tidak masuk akal, bukan hanya mereka tidak akan kembali tapi akan menjadi buah bibir negatif, jangan berwisata di daerah situ karena mahal, karena digetok harga," katanya.

Ia mengatakan, ini tugas pemerintah harus memberikan regulasi, memberikan pendekatan dan pendampingan agar wisata termasuk desa-desa wisata ini berkelanjutan.

"Kenapa Desa Wisata Pentingsari ini bisa terus berkelanjutan, lebih dari 15 tahun? karena pengelolaan itu penuh dengan konsep tata kelola yang baik, keterbukaan pelibatan masyarakat, transparansi, akuntabilitas, juga sangat berkeadilan karena semuanya terlibat. Ada inovasinya ada adaptasinya," katanya.

Sandiaga mengapresiasi Desa Wisata Pentingsari yang mampu tumbuh dan berkembang sejak dibentuknya pada 2008.

"Hal ini karena Desa Wisata Pentingsari memiliki komitmen serta pengelolaan baik, sehingga desa wisata ini dapat bertahan dan berkelanjutan. Ini menjadi inspirasi untuk desa wisata yang lain," katanya.

Ia berharap, desa wisata tidak hanya bertahan satu atau dua tahun saja, namun dapat berkelanjutan.

"Jadi tidak hanya 'one hit wonder', hanya satu dua tahun tapi setelah itu tidak berkelanjutan," katanya.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo yang mendampingi Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Pentingsari, Umbulharjo, Cangkringan, mengatakan pada Maret 2020 Desa Wisata Pentingsari mendapatkan penghargaan Desa Wisata Berkelanjutan 2020 dari Kemenparekraf.

"Desa Wisata Pentingsari mampu menjalin sinergitas yang baik dengan masyarakat sekitar dan juga pemerintah. Dengan pengelolaan yang baik tersebut, diharapkan Desa Wisata Pentingsari bisa terus eksis dan berkelanjutan dan terus bisa jadi desa wisata andalan di Kabupaten Sleman," katanya.

(ANTARA/ard)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK