Alasan Cinta Pertama Sulit Dilupakan

tim, CNN Indonesia | Sabtu, 17/07/2021 10:00 WIB
Tidak peduli berapa lama waktu berlalu atau banyak hubungan yang Anda miliki, tapi cinta pertama sulit untuk dilupakan bagi sebagian besar orang. Mengapa? Tidak peduli berapa lama waktu berlalu atau banyak hubungan yang Anda miliki, tapi cinta pertama sulit untuk dilupakan bagi sebagian besar orang. Mengapa? (iStockphoto)
Jakarta, CNN Indonesia --

Tidak peduli berapa lama waktu berlalu atau berapa banyak hubungan yang Anda miliki, tapi cinta pertama sulit untuk dilupakan bagi sebagian besar orang.

Jatuh cinta dengan seseorang untuk pertama kalinya adalah pengalaman yang mengubah hidup. Menurut pakar hubungan, ada alasan mengapa cinta pertama Anda begitu tak terlupakan.

"Pengalaman ini tidak seperti apa pun yang Anda rasakan sebelumnya, yang membuat orang yang terkait dengan penemuan ini menjadi kenangan permanen dalam ingatan Anda," kata psikolog klinis Holly Schiff kepada Bustle.


Belum lagi ikatan kimia yang Anda alami saat jatuh cinta, seperti oksitosin. Oksitosin dikenal sebagai "hormon cinta".

Hormon ini membantu mengikat orang lebih dekat bersama, serta dapat membantu Anda menjadi lebih terbuka dan mempercayai orang lain.

Hal-hal sederhana seperti berpelukan, berciuman, dan berpelukan, secara kimiawi dapat mengikat Anda dengan pasangan.

Cinta pertama Anda biasanya datang dengan tonggak baru lainnya juga, seperti ciuman pertama hingga belajar bagaimana berkompromi atau adu pendapat dengan adil.

"Anda akan membawa kenangan ini sepanjang hidup Anda terutama karena orang ini bertanggung jawab atas beberapa pertumbuhan Anda secara pribadi," kata Schiff.

"Cinta pertama biasanya juga mewakili masa muda Anda, masa yang lebih sederhana, masa yang paling dinanti-nantikan oleh kebanyakan orang."

Saat pertama kali mengalaminya dengan seseorang, mungkin sulit untuk melupakannya. Namun itu bukan satu-satunya alasan mengapa begitu sulit untuk menghilangkan cinta pertama dari kepala Anda.

Menurut pakar lain, cinta pertama sebenarnya juga berdampak pada otak Anda. Ahli perilaku kognitif untuk pasangan, Robin Buckley, mengatakan bahwa cinta itu membuat ketagihan.

"Beberapa neurotransmiter yang sama yang memicu kecanduan lain juga diaktifkan ketika sedang jatuh cinta seperti endorfin, dopamin, dan serotonin," kata Buckley.

"Otak kita belajar mendambakan pelepasan dan penciptaan neurotransmiter ini."

Zat kimia yang membuat "merasa baik" ini dapat menyebabkan Anda merasakan euforia dan perasaan senang yang intens, terutama bila dikombinasikan dengan sentuhan fisik. Menurut Buckley, pelepasan neurotransmitter bahkan lebih meningkat ketika berhubungan seks.

"Sama seperti kecanduan pertama dari kemenangan judi, kita ingin mengalami kembali 'pertama kali' itu lagi," kata Buckley.

"Ini adalah salah satu alasan sulitnya melupakan cinta pertama. Otak kita mengingat neurokimia 'tinggi' yang terkait dengannya dan menginginkan pengalaman itu kembali."

Di samping itu, ahli lain berpendapat terkait cinta pertama sulit dilupakan karena hal itu mungkin meninggalkan jejak di dalam otak. Banyak kali orang mengalami jatuh cinta untuk pertama kalinya di usia remaja.

Menurut Joseph Bordelon, praktisi utama dan pemilik Christian Counseling Austin, masa remaja adalah periode di mana ingatan dan kekuatan pemrosesan otak berada pada puncaknya.

Karena ingatan Anda jauh lebih kuat selama periode ini, maka lebih mungkin mengingat pengalaman jatuh cinta dengan jelas.

"Cinta pertama Anda sulit untuk dilupakan karena meninggalkan 'jejak' pada area sensorik otak Anda," kata Bordelon.

"Kenangan selama masa remaja Anda meninggalkan jejak hormonal pada saat yang sama dengan perkembangan neurologis Anda yang membentuk identitas Anda."

Jejak ini bisa intens dan dapat menimbulkan perasaan yang kuat ketika memori dipicu. Itu sebabnya mendengar lagu yang Anda nyanyikan atau melihat foto mereka muncul di media sosial dapat membawa Anda kembali dan membuat Anda emosional.

(agn/agn)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK