Mengulik Tren Kuliner Kekinian dan Peluang Buat UMKM

tim | CNN Indonesia
Sabtu, 04 Sep 2021 16:42 WIB
Affan Achmad Affandi pendiri Martabak Orient dan pegiat UKM Fatmah Bahalwan mengulik tren kuliner kekinian dan peluang UMKM masa kini. Affan Achmad Affandi pendiri Martabak Orient dan pegiat UKM Fatmah Bahalwan mengulik tren kuliner kekinian dan peluang UMKM masa kini. (StokPic)
Jakarta, CNN Indonesia --

Affan Achmad Affandi, pendiri Martabak Orient, memilih martabak sebagai lahan bisnis bukan tanpa alasan. Ia sendiri memang seorang penikmat martabak. Buatnya penting untuk bergelut dengan sesuatu yang disukai karena akan dikerjakan dengan hati.

Situasi pandemi serta makin banyak orang terjun jadi pebisnis kuliner tidak membuatnya gentar. Affan mengatakan selalu ada peluang, kemudian camilan punya banyak jenis dan terbuka untuk inovasi baru.

"Kami membuat satu tim, bukan sebagai pengusaha tapi sebagai customer. Customer pengennya apa? Camilan manis, tapi enggak terlalu manis, kemudian ada keinginan lain. Jadi kami tahu, poin-poin apa yang perlu dikembangkan," ujar Affan dalam temu media virtual bersama Mondelez Indonesia, Kamis (2/9).


Ia pun tak segan menambahkan bahan-bahan yang populer di pasaran. Selain memberikan rasa baru, nyatanya bahan-bahan seperti keju maupun cokelat premium memang menarik perhatian pelanggan. Apa yang dilakukan Affan inilah yang disebut kuliner kekinian.

Menurut Fatmah Bahalwan, koki sekaligus pegiat UMKM kuliner, istilah kuliner kekinian datang dari media sosial. Sebenarnya makanan-makanan ini terbilang makanan yang sudah kerap ditemui tetapi diberi sedikit tambahan bahan yang berbeda. Kue pancong dengan keju, kue cubit dengan cokelat lalu tampilan menarik sudah bisa disebut kuliner kekinian.

"Orang rela beli dengan harga lebih tinggi, dibanding makanan yang sama tanpa topping tambahan," kata Fatmah dalam kesempatan serupa.

Akan tetapi, terjun ke industri kuliner berarti harus siap dengan inovasi demi inovasi. Fatmah mengatakan lenyapnya jenis kuliner kekinian usai viral atau hits di pasaran bukan hal yang aneh. Terlebih jika pelaku usahanya tidak mempertahankan pelayanan yang baik, tidak ada inovasi rasa, kemasan biasa dan kualitas tidak sebaik di awal popularitas.

Senada dengan Fatmah, Faisal Hasan Basri, Sekjen Sahabat UMKM, menuturkan perputaran kuliner kekinian memang cepat. Kenapa bisa demikian?

"Ada dua hal, pertama pelaku kuliner terus ada yang baru, kemudian kedua memang di perputaran tadi orang makin banyak inovasi, mendorong orang kalau enggak jeli melihat pasar bakal terlewat karena kan ada massanya. Makanya inovasi harus jalan, digital marketing juga jalan. Masa pandemi seperti sekarang pilihannya go digital or die," jelasnya.

Sementara semakin banyak UMKM kuliner, pelaku UMKM kuliner yang sudah ada sebaiknya tak hanya berinovasi tetapi juga melihat para pendatang baru sebagai pemicu semangat. Menurut Faisal, ini bakal lebih baik lagi jika ada kolaborasi.

Energi tidak perlu difokuskan untuk melihat kompetitor sebagai real competitor.

"Justru perputaran kuliner bisa bertahan karena inovasi, kolaborasi. UMKM enggak bisa sendirian, harus berjaringan jadi semua jalan dan semua sukses," imbuhnya.

(els/chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER