Khawatir Spionase, Ceko Enggan Huawei dan ZTE Ikut Tender

CNN Indonesia | Rabu, 06/02/2019 05:42 WIB
Khawatir Spionase, Ceko Enggan Huawei dan ZTE Ikut Tender Ilustrasi logo ZTE. (REUTERS/Barry Huang)
Jakarta, CNN Indonesia -- Republik Ceko menyatakan mengusulkan supaya dua perusahaan perangkat telekomunikasi asal China, Huawei dan ZTE tidak terlibat dalam proyek pengadaan pemerintah. Selain dugaan masalah pajak, alat-alat dan layanan kedua korporasi itu diduga digunakan untuk kegiatan mata-mata Negeri Tirai Bambu.

Kepala Badan Keamanan Siber Republik Ceko (NUKIB), Dusan Navratil, menyatakan sudah memperingatkan pemerintah pada Desember 2018 soal dugaan aksi spionase China melalui perangkat dua perusahaan itu. Dia menyatakan sudah meminta operator telekomunikasi setempat tidak menggunakan produk Huawei dan ZTE.

"Kami mengumpulkan informasi dan memeriksanya, lantas kami menemukan tidak ada jalan selain memberikan peringatan," kata Navratil, seperti dilansir Reuters, Selasa (5/2).
Navratil menyatakan NUKIB tidak bisa memaksa para operator penggunaan perangkat buatan Huawei dan ZTE. Namun, mereka mengajak 160 perusahaan yang berkecimpung dalam dunia telekomunikasi dan digital di Ceko bersama-sama melakukan analisis risiko.


Menurut Navratil, dari hasil analisis mereka menemukan ada ancaman pencurian data jika menggunakan perangkat keras dan lunak kedua perusahaan itu. Sebab, baru Huawei dan ZTE yang sampai saat ini siap meluncurkan perangkat telekomunikasi 5G.

Hal itu menjadi riskan lantaran Republik Ceko hendak meluncurkan penggunaan layanan 5G pada akhir 2019.
Khawatir Spionase, Ceko Enggan Huawei dan ZTE Ikut ProyekIlustrasi logo Huawei. (REUTERS/Thomas Peter)

"Layanan 5G kemungkinan akan menggantikan seluruh jaringan tetap karena pertukaran data menjadi lebih murah dan cepat. Dengan kata lain, siapa yang mengendalikan jaringan 5G maka akan mempunyai pengaruh penting di sebuah negara. Jika mereka pihak asing, maka akan bertindak sesuai kepentingan negara mereka dan itu menjadi masalah besar," kata Navratil.
Huawei dan ZTE menjadi sorotan karena dituduh terlibat kegiatan mata-mata oleh Amerika Serikat. Huawei sudah menyangkal hal itu berkali-kali. Sedangkan ZTE belum memberikan tanggapan. Karena polemik ini, harga saham Huawei mulai menurun. (ayp/ayp)