3 WN Nigeria 2 Bulan Terjebak Lockdown di Bandara Thailand

CNN Indonesia | Sabtu, 23/05/2020 09:18 WIB
A general view of the almost empty departure hall of Suvarnabhumi Airport in Bangkok on March 11, 2020, as visitor numbers have plummeted in the region over the spread of the COVID-19 coronavirus. (Photo by Mladen ANTONOV / AFP) Ilustrasi bandara Suvarnabhumi, Thailand. (Mladen ANTONOV / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia -- Tiga penduduk Nigeria sudah dua bulan terjebak di Bandara Suvarnabhumi, Thailand, akibat tidak ada penerbangan dari dan keluar negeri akibat penerapan penguncian wilayah dan pelarangan sementara penerbangan asing karena wabah virus corona (Covid-19).

Seperti dilansir AsiaOne, Jumat (22/5), ketiga warga Nigeria tersebut mulanya tiba di Thailand secara terpisah.


Sebanyak dua orang tiba pada 21 Maret lalu menggunakan pesawat maskapai Emirates Airlines. Mereka berencana melanjutkan penerbangan lagi menuju Laos menggunakan pesawat Lao Airlines.


Sedangkan seorang lagi tiba berselang tiga hari kemudian menggunakan pesawat maskapai Etihad Airways. Dia hendak menuju Myanmar menggunakan penerbangan dari maskapai Bangkok Airways.

Akan tetapi, pada saat ketiganya tiba, negara-negara tujuan mereka sudah menutup sementara aktivitas penerbangan dari luar negeri. Mereka juga tidak bisa kembali ke Nigeria karena maskapai Emirates dan Etihad membatalkan penerbangan akibat pandemi.

Mereka juga tidak mengajukan permohonan visa kepada pemerintah Thailand. Alhasil, petugas imigrasi tidak mengizinkan mereka keluar dari bandara.

Pihak bandara membantu ketiganya dengan memberikan pasokan makanan, minuman serta kebutuhan dasar lainnya.


Ketiganya juga sudah menjalani pemeriksaan kesehatan dan dinyatakan negatif virus corona. Kini pihak imigrasi Thailand meminta bantuan kedutaan besar Nigeria untuk membantu penduduk mereka yang terjebak tersebut.

Kisah ketiganya hampir mirip dengan cerita dalam film The Terminal yang rilis 16 tahun silam. Film yang dibintangi aktor Amerika Serikat, Tom Hanks, itu menceritakan tentang seorang manusia yang terjebak di bandara AS.

Dalam cerita, Hanks yang memerankan tokoh Viktor Navorski tidak diperkenankan meninggalkan bandara John F. Kennedy, New York, karena paspornya sudah tidak diakui. Penyebabnya adalah pemerintahan dan negaranya sudah hancur akibat perang saudara.


Hal itu membuat Navorski menjadi orang tanpa kewarganegaraan.

Film itu diilhami oleh kisah Mehran Karimi Nasseri yang terpaksa tinggal di Terminal Satu bandara Charles de Gaulle, Paris, Prancis pada 1988 sampai 2006. Saat itu Nasseri yang merupakan pengungsi dari Iran hendak menuju Inggris dari Belgia, dan singgah di Prancis.

Ternyata, dokumen pernyataan pengungsi tersebut hilang dan membuat dia kehilangan status hukum sebagai pengungsi yang sudah didapat sejak 1970 serta kewarganegaraan. Pemerintah Iran bahkan tidak mengakuinya. (ayp/ayp)

[Gambas:Video CNN]