Israel Kembali Larang Warga Palestina Salat Jumat di Al-Aqsa

Tim, CNN Indonesia | Sabtu, 21/11/2020 11:29 WIB
Ratusan warga Palestina yang hendak salat Jumat di Masjid Al-Aqsa dihentikan polisi Israel dan terpaksa menunaikan ibadah di jalan-jalan dekat Kota Tua. Masjid Al-Aqsa di bagian Kota Tua di kota Yerusalem. (AHMAD GHARABLI / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Polisi Israel pada Jumat (20/11) mencegah ratusan warga Palestina di Tepi Barat menunaikan salat Jumat di Masjid Al-Aqsa. Ini adalah kali keempat secara beruntun pemerintah Israel melarang warga Palestina menunaikan ibadah di masjid bersejarah tersebut. 

Menurut koresponden Anadolu Agency, polisi Israel mencegat jemaah dari Tepi Barat di pos pemeriksaan di pintu masuk Kota Tua di Yerusalem. Pihaknya hanya mengizinkan sebagian kecil dari mereka menuju Al-Aqsa setelah melalui pemeriksaan identitas.

Sementara warga Palestina yang tidak diizinkan menuju Al-Aqsa melakukan salat Jumat di jalan-jalan dekat Kota Tua.


Dilansir Anadolu Agency, polisi Israel mendirikan pos pemeriksaan di pintu masuk Kota Tua pada pagi hari.

Imam Al-Aqsa, Syekh Yusuf Abu Sneina mengecam sikap tersebut dalam khotbah Jumat-nya.

"Dalam keadaan apa pun, tidak diperbolehkan untuk terus mencegah jemaah menuju masjid untuk menunaikan salat," kata Abu Sneina.

Kejadian itu menjadi insiden keempat warga Tepi Barat ketika mereka dicegah menuju Masjid Al-Aqsa.

Sekitar 12 ribu penduduk Yerusalem timur dan Palestina yang tinggal di Israel harus melakukan salat Jumat di Masjid Al-Aqsa di tengah pengetatan. Israel mewajibkan penduduk Tepi Barat dan Jalur Gaza memiliki izin khusus untuk menuju Yerusalem atau sekadar salat di Masjid Al-Aqsa.

(ans/vws)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK