Baku Tembak Militer Kongo dan Pemberontak, 50 Orang Tewas

CNN Indonesia
Selasa, 28 Dec 2021 08:53 WIB
Setidaknya 50 orang tewas dalam baku tembak antara pasukan militer dengan kelompok pemberontak selama empat hari di Provinsi Ituri, Kongo. Foto ilustrasi penembakan. (Istock/sandsun)
Jakarta, CNN Indonesia --

Setidaknya 50 orang tewas dalam baku tembak antara pasukan militer dengan kelompok pemberontak selama empat hari di Provinsi Ituri, Kongo.

Militer dan penduduk lokal mengatakan, korban tewas terdiri dari 12 warga sipil dan 38 dari kelompok pemberontak, Pasukan Demokratik Sekutu (ADF) dan milisi etnis, Koperasi untuk Pembangunan Kongo (CODECO).

Kepala Daerah Mambembe, Janvier Musoki, mengatakan pada Kamis lalu sembilan warga sipil di wilayah itu dibantai ADF. Kemudian pada hari Sabtu, tiga orang tewas dalam sebuah serangan.


"Orang-orang melarikan diri dari wilayah kami. Kelompok pemberontak ADF bergerak di sekitar wilayah itu," kata Musoki, seperti dikutip AFP, Senin (27/12).

Di wilayah lain Turi, militer membunuh tujuh anggota ADF. Juru Bicara pasukan bersenjata Kongo, Jules Ngongo, mengatakan satu orang juga ditangkap dalam serangan di Highway 4, sekitar 90 kilometer dari ibu kota provinsi Mambembe, Bunia.

Terpisah, militer mengaku melakukan operasi yang didukung menggunakan helikopter mleawan CODECO di wilayah Djugi.

"31 milisi CODECO dinetralisir (dibunuh) dan beberapa terluka," katanya.

CODECO mengklaim mewakili etnis Lendu dan punya sejarah konflik dengan komunitas Hema.

Antara tahun 1999-2003, perseteruan kedua kelompok itu meletus, dan menewaskan puluhan ribu orang. Kekerasan kemudian berlanjut pada 2017.

Sejak Oktober, CODECO telah meningkatkan serangan di daerah Djuhi, yang berbatasan dengan Danau Albert dan Uganda.

Pekan lalu, serangan bom bunuh diri juga terjadi di klab malam Provinsi Kivu Utara, Beni, menewaskan tujuh orang.

Kivu utara adalah pusat serangan ADF. Sejak 2013, tercatat ada 6.000 kematian yang diduga diakibatkan serangan kelompok ini.

ADF juga disalahkan atas serangkaian serangan di Uganda tahun ini.

Kemudian pada 30 November, pemerintah Kongo dan Uganda meluncurkan operasi gabungan melawan ADF.

Secara historis, ADF merupakan koalisi pemberontak Uganda yang berdiri pada 1995 di Kongo timur. Kelompok ini juga disebut berafiliasi dengan ISIS cabang Afrika Tengah atau ISCAP.



(isa/bac)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER