Turki Tahan Kapal Rusia Diduga Bawa Gandum Curian dari Ukraina

Tim | CNN Indonesia
Senin, 04 Jul 2022 19:09 WIB
Turki menahan kapal kargo berbendera Rusia, Zhibek Zholy, yang diduga dipakai untuk membawa gandum curian dari Ukraina. Turki menahan kapal kargo berbendera Rusia, Zhibek Zholy, yang diduga dipakai untuk membawa gandum curian dari Ukraina. (Reuters/Yoruk Isik)
Jakarta, CNN Indonesia --

Turki menahan kapal kargo berbendera Rusia, Zhibek Zholy, yang diduga dipakai untuk membawa gandum curian dari Ukraina.

Duta Besar Ukraina untuk Turki, Vasyl Bodnar, melaporkan bahwa kapal itu ditahan aparat setempat pada Minggu (3/7).

Merujuk pada dokumen yang dilihat Reuters, Ukraina memang sudah lama meminta Turki menahan kapal Rusia tersebut atas dugaan pencurian gandum.

"Berdasarkan permintaan, kapal bernama Zhibek Zholy ditahan di Pelabuhan Karasu. Tuduhan yang diarahkan sedang diselidiki dengan seksama," ujar seorang pejabat Turki yang enggan diungkap identitasnya.

Pejabat itu menegaskan bahwa "Tak tertulis gandum itu milik siapa."

Ia memastikan bahwa Turki akan berkoordinasi langsung dengan Rusia dan Perserikatan Bangsa-Bangsa terkait isu ini.

Masalah ini bermula pada Jumat pekan lalu, ketika pejabat maritim Ukraina mengatakan kepada Reuters, kapal Zhibek Zholy memasukkan sekitar 4.500 ton gandum ke satu kapal di Berdyansk.

Berdyansk sendiri terletak di Zaporizhzhia, kawasan yang kini dikuasai Rusia.

[Gambas:Video CNN]

Sejak invasi dimulai pada 24 Februari lalu, Ukraina memang kerap menuding Rusia mencuri gandum dari pelabuhan-pelabuhan mereka yang akhirnya memicu krisis pangan di sejumlah negara.

Meski demikian, Rusia terus membantah laporan ini. Pekan lalu, Rusia akhirnya menarik pasukannya dari Pulau Ular.

Di Pulau Ular, terdapat pelabuhan jalur keluar masuk gandum Ukraina. Selama ini, Ukraina menuding Rusia mencuri gandum melalui jalur di Pulau Ular.

Kementerian Pertahanan Rusia menyatakan bahwa penarikan pasukan ini merupakan iktikad baik agar Ukraina dapat mengekspor bahan agrikultur.

(has/has)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

TERPOPULER