FPI soal Kafir: Kami Enggak Bisa Toleransi Penyimpangan

Utami Diah Kusumawati, CNN Indonesia | Sabtu, 08/08/2015 12:54 WIB
FPI soal Kafir: Kami Enggak Bisa Toleransi Penyimpangan Massa dari Front Pembela Islam berunjuk rasa di kawasan Bundaran HI, Jakarta, Senin, 10 November 2014. Mereka menolak Basuki Tjahja Purnama (Ahok) menjadi Gubernur DKI Jakarta menggantikan Joko Widodo. (CNN Indonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia -- Front Pembela Islam (FPI) menilai putusan Muktamar Muhammadiyah ke-47 tentang imbauan tidak mudah mengkafirkan orang masih terlalu umum. Ketua FPI Muchsin Alatas meminta agar Muhammadiyah memperjelas batasan tersebut agar tidak terjadi kesalahpahaman dalam memaknai Islam.

"Dalam agama manapun, Islam ataupun non Islam, ada yang namanya perbedaan dan penyimpangan. Kalau penyimpangan, kami enggak bisa toleransi. Itu tetap kafir," kata Muchsin kepada CNN Indonesia, Sabtu (8/8). (Lihat Juga: Muhammadiyah Imbau Umat Muslim Tak Obral Ucapan 'Kafir')

Muchsin mengatakan penyimpangan berarti umat atau kelompok tersebut melakukan hal-hal yang bertentangan dengan prinsip dasar Islam. Prinsip dasar Islam tersebut, katanya, mengakui satu tuhan Allah SWT, Al Qur'an sebagai kitab suci serta membaca dua syahadat.


"Kalau prinsipnya sama tetapi pelaksanaan teknis berbeda, seperti yang dilakukan Muhammadiyah dan Nadhlatul Ulama, itu baru benar perbedaan. Kami toleransi perbedaan," ujar dia menegaskan.

Muchsin mencontohkan dalam Muhammadiyah, misalnya, terdapat penggunaan azan salat satu kali. Sementara, NU menggunakan azan dua kali. "Secara prinsip tidak masalah. Yang boleh dikafirkan hanya bila keluar dari tindakan prinsip Islam," kata dia.

Lalu ketika ditanya mengenai imbauan untuk tidak mengajarkan kebencian, Muchsin menegaskan, pihaknya tidak menyebarkan kebencian kepada orang per orang.

"Namun, itu ajarannya yang perlu kami luruskan. Ada upaya dakwah dan dialog terbuka. Yang jadi masalah kalau aparat hukum cuek membiarkan kelompok yang melanggar hukum. Makanya terjadi kisruh," kata Muchsin.

Sementara itu, mengenai konflik berkepanjangan Sunni dan Syiah di Indonesia, Muchsin menjelaskan pihaknya melakukan kajian mendalam tentang itu. Menurutnya, aliran Syiah sendiri terdiri atas beberapa kelompok. Namun, pihaknya menoleransi Syiah moderat.

"Mereka tidak jauh berbeda dengan As Sunnah. Itu tidak ada masalah. Mereka bukan kafir," kata Muchsin.

Sebelumnya, Mantan Ketua Umum PP Muhammadiyah, Din Syamsuddin mengatakan lembaganya memutuskan dalam Muktamar ke-47 untuk menjauhi kecenderungan takfiri atau mengkafirkan pihak lain. Muhammadiyah ingin membangun budaya toleransi yang menjauhkan kebencian.

"Hal ini menjadi perhatian dari Muhammadiyah bahwa dalam kehidupan umat Muslim di Indonesia ada kecenderungan mengkafirkan pihak lain. Tentu ini tidak positif dan membawa terjadinya konflik internal yang tajam," kata Din, yang juga Presiden Moderator Asian Conference of Religions for Peace (ACRP), kepada CNN Indonesia, Sabtu (8/8). (utd/utd)