ICMI Angkat Suara soal Demo FPI di Candi Borobudur

Tiara Sutari, CNN Indonesia | Kamis, 07/09/2017 18:05 WIB
ICMI Angkat Suara soal Demo FPI di Candi Borobudur Ketua ICMI Jimly Asshidiqie mengimbau masyarakat tak berdemo di Candi Borobudur terkait pembantaian terhadap etnis Rohingya di Myanmar. (CNN Indonesia/Resty Armenia)
Jakarta, CNN Indonesia -- Ketua Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) Jimly Asshidiqie menilai demonstrasi di Candi Borobudur menyikapi pembantaian terhadap etnis Rohingya di Myanmar sebagai aksi ngawur dan tidak nyambung.

Menurut dia tak ada gunanya berdemo di salah satu situs kerajaan Budha terbesar di Indonesia itu. Apalagi demonstrasi tersebut dilatarbelakangi oleh peristiwa pembantaian ratusan etnis Rohingya yang terjadi di luar Indonesia, tepatnya di Rakhine, Myanmar.

"Buat apa, itu tidak etis, mau demo ke kerajaan Sriwijaya? Tidak ada gunanya, tidak nyambung," ujar Jimly saat ditemui di Gedung ICMI, Jakarta Pusat, Kamis (7/9).
Masyarakat Indonesia, kata Jimly, wajib memberikan bantuan dan simpati kepada warga Rohingya yang teraniaya, namun harus dilakukan secara terukur.


Ia menyebut aksi demo hingga tuntutan pengusiran Duta Besar Myanmar untuk Indonesia sebagai hal yang berlebihan dan tak perlu dilakukan. Sebab, kata Jimly, rasa belasungkawa tidak pantas disampaikan dengan cara brutal hingga berujung pada tuntutan pengusiran.

Sikap seperti itu dinilai Jimly tak jauh berbeda dengan kekerasan yang dilakukan oleh rezim militer dan masyarakat sipil terhadap etnis Rohingya di Rakhine.

"Ya sama saja, sama kasar dan jahatnya. Kita bisa menolong dengan santun, membantu tanpa melalukan kekerasan yang serupa," kata dia.
Untuk itu, Jimly menyebut harusnya masyarakat Indonesia mengapresiasi sikap dan kegesitan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi.

Retno dinilai Jimly cukup gesit untuk menghentikan dan menangani peristiwa pembantaian yang terjadi di salah satu negara anggota ASEAN itu.

"Harusnya diapresiasi, janganlah peristiwa ini dihembuskan terlalu kencang. Kalau merasa prihatin ya bantu dengan cara yang benar, jangan ikut-ikutan mengecam," kata Jimly.
Sebelumnya, aliansi dari sejumlah ormas sempat merencanakan menggelar aksi demo di Candi Borobudur, Magelang, Jawa Tengah, sebagai protes terhadap pembantaian etnis Rohingya di Rohingya.

Demo di Candi Borobudur itu rencananya digelar Jumat (8/9) esok oleh Front Pembela Islam (FPI). Namun, setelah negosiasi, lokasi aksi akhirnya dipindah ke Masjid An-Nur.

Masjid yang terletak di kompleks Kantor Pemerintah Kabupaten Magelang itu berjarak sekitar 1,5 kilometer dari Candi Borobudur.