Analisis

Lampu Kuning untuk Ma'ruf Amin

CNN Indonesia | Kamis, 15/11/2018 09:41 WIB
Pengaruh Elektabilitas Jokowi-Ma'ruf. (REUTERS/Darren Whiteside)

Pengaruh Elektabilitas

Tim Kampanye Nasional (TKN) menilai pernyataan Ma'ruf, terutama soal 'buta-budek' tak mengganggu elektabilitas Jokowi mendatang.

Direktur Program dan Kampanye TKN Aria Bima meyakini pasangan ini tidak akan kehilangan suara karena pernyataan kiasan itu.

"Tidak ada masalah. Kami jelaskan program disabilitas dalam empat tahun terakhir Jokowi dan dikuatkan dengan visi misi yang ada di situ. Kami bukan lagi narasi," kata Aria Bima kepada CNNIndonesia.com.


Jokowi belakangan menaruh perhatian kepada penyandang disabilitas. Ia bersama Pemerintah Provinsi DKI Jakarta membenahi fasilitas umum demi memudahkan akses bagi penyandang disabilitas.

Tak hanya itu, Presiden juga memudahkan akses bagi difabel dalam penyelenggaraan Asian Para Games 2018 beberapa waktu lalu. Jokowi juga membuka perhelatan empat tahunan sekali itu menggunakan bahasa disabilitas.

Hal itu dipelajari Jokowi langsung dari aktivis tuli Surya Sahetapy. Mantan Wali Kota Solo ini sangat diapresiasi penyandang disabilitas karena membuat bahasa isyarat diakui publik.

Surya beberapa kali ke Istana dan masuk dalam video blog Presiden. Ia bahkan direkrut langsung menjadi staf khusus. Namun, hal itu terealisasi karena Surya harus menyelesaikan pendidikan S2 dan S3 di Amerika Serikat.

Jokowi juga telah meningkatkan anggaran untuk berbagai bantuan sosial kelompok masyarakat rentan dari Rp5,6 triliun pada 2015 menjadi Rp9,98 Triliun pada 2016.

Aria Bima meyakini masyarakat Indonesia sudah dewasa dalam berpolitik dan mengerti pernyataan Maruf Amin tak bermaksud mendiskreditkan kaum disabilitas.

"Itu semua orang ngerti. Sama seperti wajahmu seindah bulan, bulan itu kan kroek-kroek (tidak rata). Padahal itu maksudnya yang mulus dan cantik," ucap Politikus PDI Perjuangan ini.

Menurutnya, TKN tidak akan memberikan pelatihan atau masukan khusus terhadap Ma'ruf mengenai cara berkomunikasi politik demi menjaga bahkan meningkatkan elektabilitas.

"Ke depan Kiai Maruf akan diberi ruang menyampaikan dalam bentuk konsepsi, pemikiran-pemikiran," tuturnya.

(ugo)
HALAMAN :
1 2