JK: Ujian Nasional Dihapus, Generasi Muda Jadi Lembek

CNN Indonesia | Rabu, 11/12/2019 16:46 WIB
JK: Ujian Nasional Dihapus, Generasi Muda Jadi Lembek Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla menilai penghapusan ujian nasional membuat generasi muda jadi lembek (CNN Indonesia/Andry Novelino)
Jakarta, CNN Indonesia -- Mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla (JK) menganggap semangat belajar para siswa akan turun jika ujian nasional ditiadakan oleh Mendikbud Nadiem Makarim. Dia tidak mendukung rencana Nadiem yang ingin menghapus ujian nasional pada 2021.

"Kalau tidak ada UN, semangat belajar akan turun. Itu pasti," tutur JK saat berkunjung ke kantor Transmedia, Jakarta, Rabu (11/12).

Bahkan, JK juga generasi muda juga bisa menjadi lemah dan tak mau bekerja keras. Menurutnya, itu bisa saja terjadi andai ujian nasional benar-benar ditiadakan.


"Itu menjadikan kita suatu generasi lembek kalau tidak mau keras, tidak mau tegas bahwa mereka lulus atau tidak lulus. Akan menciptakan generasi muda yang lembek," imbuhnya.

JK menilai kebijakan menghapus ujian nasional perlu ditunda. Dia berharap Nadiem mengurungkan niatnya untuk meniadakan ujian nasional pada 2021.

"Oh iya pastinya (menunda penghapusan ujian nasional)," tuturnya.

JK lalu menyebut peniadaan ujian nasional juga bisa berdampak pada penurunan mutu pendidikan nasional. Dia merujuk pada riset oleh Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan (OECD) lewat Programme for International Student Assessment (PISA).

Menurutnya, peringkat Indonesia turun pada 2018 karena ujian nasional sudah tidak menjadi penentu kelulusan. Berbeda pada 2015 lalu.

Jika ujian nasional benar-benar dihapuskan, menurut JK, lazim jika peringkat Indonesia semakin menurun.

"Kenapa PISA menerangkan bahwa tahun 2018 turun? Apa yang terjadi antara 2015 ke 2018? Itu karena Ujian Nasional pada waktu itu tidak lagi menjadi penentu kelulusan. Akhirnya semangat belajar berkurang," kata JK.
[Gambas:Video CNN]
Mendikbud Nadiem Makarim berencana menghapus ujian nasional pada 2021 mendatang. Ujian nasional terakhir diterapkan pada 2020.

Nadiem menyampaikan itu dalam rapat koordinasi bersama Dinas Pendidikan Provinsi dan Kabupaten/Kota se-Indonesia di Hotel Bidakara, Jakarta Selatan, Rabu (11/12).

"Penyelenggaraan UN tahun 2021, yang terdiri dari kemampuan bernalar menggunakan bahasa (literasi), kemampuan bernalar menggunakan matematika (numerasi), dan penguatan pendidikan karakter," kata Nadiem.

Nadiem menilai selama ini pelaksanaan ujian nasional sarat masalah. Materi dalam UN juga cenderung padat. Akibatnya, siswa hanya berfokus menghafal materi bukan kompetensi.

"Bagi banyak sekali siswa guru dan orangtua, sebab sebenarnya ini jadi berubah sebagai indikator keberhasilan siswa, sebagai individu padahal maksudnya UN adalah untuk asesmen sistem pendidikan," kata Nadiem.
(bmw/bmw)