Gibran Klaim Purnomo atau Teguh Akan Jadi Wakilnya di Pilkada

CNN Indonesia | Selasa, 11/02/2020 21:29 WIB
Gibran Klaim Purnomo atau Teguh Akan Jadi Wakilnya di Pilkada Bakal Calon Walikota Solo dari PDIP, Gibran Rakabuming Raka. (CNN Indonesia/Rosyid)
Jakarta, CNN Indonesia -- Bakal Calon Wali Kota Solo dari PDIP, Gibran Rakabuming menyebut calon wakilnya yang kemungkinan diusung PDIP mendampinginya di Pilkada Solo 2020 adalah Achmad Purnomo atau Teguh Prakosa.

Gibran, yang juga belum dipastikan bakal diusung oleh PDIP itu mengaku nama calon wakilnya merupakan dua di antara kader PDIP dari Solo yang mengikuti fit and proper test di DPP PDIP pada Senin (10/2). Namun Gibran tak mau menyebut nama tokoh yang ia maksud.

"Kalau dari luar Solo saya rasa tidak mungkin. Dari fit and proper test kemarin kayaknya sudah jelas to. Silakan ditafsirkan sendiri," katanya, Selasa (11/2).


Gibran mengaku siap menerima siapa pun yang ditunjuk DPP menjadi wakil jika nantinya ia dipercaya partai menjadi calon wali kota. Ia berharap calon wakil wali kota yang menjadi tandemnya nanti dapat bersinergi dengan baik.
"Bisa mengisi kekurangan saya, bisa beradaptasi dengan cepat. Bisa turun ke lapangan, tahu keadaan lapangan seperti apa. Itu saja sih," kata Gibran.

Seperti diketahui, selain Gibran, fit and proper test calon kepala daerah Kota Solo diikuti oleh Achmad Purnomo dan Teguh Prakosa.

Purnomo sendiri mengaku tak yakin apakah dirinya berpeluang menjadi wakil wali kota lagi. Dia mengaku masih akan mempertimbangkan.

"Kalau memang itu perintah partai ya saya pikir-pikir dulu. Tapi apa masih bisa to? Saya kan sudah dua periode," katanya.

Terpisah, Ketua KPU Solo Nurul Sutarti mengatakan meski Purnomo sudah dua kali menjadi wakil wali kota Solo, ia masih berpeluang menjabat lagi posisi tersebut. Di periode pertama, ia hanya menjabat kurang dari 29 bulan.

"Masa jabatan baru dihitung satu periode kalau sudah mencapai 30 bulan. Jadi Pak Purnomo masih bisa (maju lagi) karena belum memenuhi kriteria itu," katanya.

Uji kelayakan dinilai formalitas

Pengamat Politik Universitas Sebelas Maret, Agus Riewanto menilai fit and proper test di DPP PDIP tempo hari hanya sebatas formalitas.

Agus menilai PDIP ingin menunjukkan proses politik internal tetap berjalan meski Gibran menjadi kandidat.

"Solo saya kira sudah selesai dengan pertemuan Rudy dan Jokowi," katanya, Selasa (11/2).

Ia merujuk pertemuan Presiden Joko Widodo dengan Wali Kota Solo sekaligus Ketua DPC PDIP Solo, FX Hadi Rudyatmo di Istana Kepresidenan, Gedung Agung, Yogyakarta akhir Januari lalu. Keduanya kembali bertemu di Istana Merdeka, Jakarta, Kamis (6/2).

[Gambas:Video CNN]

"Komposisinya seperti apa, tergantung kesepakatan Pak Jokowi dan Pak Rudy. Bisa Gibran jadi wali kota, Purnomo wakilnya. Atau bisa juga sebaliknya," katanya.

Dibanding Teguh, posisi Purnomo dianggap lebih kuat secara ekonomi maupun modal politik. Di luar gajinya sebagai wakil Wali kota, keluarga Purnomo mengelola puluhan lebih pom bensin di Solo dan sekitarnya. Sementara Teguh hanya menjabat sebagai anggota DPRD Solo.

Posisi Purnomo sebagai wakil wali kota, kata dia, juga menjadi daya tawar yang cukup kuat. Di samping membawa pengalaman di bidang pemerintahan, Purnomo juga berfungsi sebagai pengaman Rudy setelah tidak menjadi wali kota Solo.

"Maksud saya, kalau-kalau ada kasus, yang tahu ya wakilnya. Kan banyak kejadian kepala daerah kena masalah hukum setelah tidak menjabat," katanya. (syd/ain)