Ahok Cabut Laporan, Polisi Segera Setop Proses Hukum

CNN Indonesia | Senin, 28/09/2020 19:47 WIB
Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok baru saja mencabut laporan pencemaran nama baik terhadap dirinya. Polisi akan segera hentikan proses hukum. Polda Metro Jaya akan lekas menghentikan proses hukum pencemaran nama baik usai Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok mencabut laporan (CNN Indonesia/Feri Agus Setyawan)
Jakarta, CNN Indonesia --

Penyidik Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro Jaya tengah memproses pencabutan laporan pencemaran nama baik yang dilakukan Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok.

Sejauh ini, telah ada dua orang yang telah ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus yang mulanya dilaporkan oleh Ahok.

"Dibuatkan berita acara pencabutan, kemudian digelarkan dulu bersama Wasidik (pengawas penyidik) Krimsus," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus dalam keterangannya, Senin (28/9).


Yusri menuturkan dalam gelar itu nantinya penyidik akan memutuskan untuk menghentikan proses hukum terkait laporan.

"Baru setelah (gelar) itu (laporan) dihentikan," ucap Yusri.

Sebelumnya, Ahok lewat pengacaranya, Ahmad Ramzy resmi mencabut laporan pencemaran nama baik yang ia buat ke Polda Metro Jaya. Laporan itu sendiri dibuat Ahok pada 17 Mei lalu dan teregister dengan nomor LP/2885/V/YAN 25/2020/SPKT PMJ.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus. Jakarta, Sabtu, 18 Juli 2020.Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus mengatakan penyidik akan segera setop proses hukum kasus dugaan pencemaran nama baik terhadap Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)

Atas laporan itu, polisi menetapkan KS dan EJ sebagai tersangka. Keduanya dijerat dengan Pasal 27 ayat (3) juncto Pasal 45 Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang ITE

"Alhamdulillah hari ini kita secara resmi telah mencabut laporan polisi yang saya buat 17 Mei 2020 dan saya sudah menandatangani pencabutan laporan polisinya," kata Ramzy di Polda Metro Jaya.

Ramzy menyebut ada sejumlah pertimbangan hingga akhirnya laporan itu dicabut. Antara lain, kedua tersangka, KS dan EJ telah mengakui dan menyesali perbuatannya. Keduanya juga membuat tulisan di media sosial, yang menyatakan bahwa mereka telah menyesali perbuatannya.

Selain itu, kata Ramzy, pertimbangan lainnya adalah salah satu tersangka sudah berusia lanjut.

(dis/bmw/bmw)

[Gambas:Video CNN]