BMKG Catat 59 Kali Gempa Bumi Terjadi Sejak Awal Tahun

CNN Indonesia | Sabtu, 23/01/2021 21:01 WIB
Tahun 2021 belum genap sebulan, namun BMKG mencatat telah ada 59 gempa bumi. Lebih banyak ketimbang awal 2020 lalu. BMKG mencatat telah ada 59 kali gempa bumi di Indonesia sejak awal tahun (Istockphoto/ Morrison1977)
Jakarta, CNN Indonesia --

Kepala Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Dwikorita Karnawati mencatat ada 59 kali gempa bumi yang terjadi di Indonesia Indonesia pada kurun waktu 1-22 Januari 2021.

"Bagaimana dengan 2021? Ini baru sekitar 23 hari. Nah ternyata kejadian gempa bumi sudah 59 kali terjadi. Ini data kemarin. Artinya hampir tiap hari terjadi gempa bumi di Indonesia," kata Dwikorita dalam konferensi pers di kanal YouTube BMKG, Sabtu (23/1).

Dwikorita lantas membandingkan data aktivitas gempa bumi yang terjadi pada bulan Januari 2020 lalu yang tercatat total 56 kali kejadian.


Ia mengakui bahwa tren aktivitas kegempaan di Indonesia pada awal tahun 2021 ini mengalami tren peningkatan ketimbang tahun sebelumnya.

"Lah ini belum satu bulan udah 54 kali bahkan lebih. Kita memang melihat dan tren peningkatan aktivitas kegempaan di wilayah Indonesia," kata Dwikorita.

Selain itu, Dwikorita juga mengungkapkan data bahwa aktivitas kegempaan di Indonesia terus meningkat tiap tahunnya. Ia mencatat aktivitas kegempaan sebelum tahun 2017 hanya berkisar pada 5-6 ribu kali aktivitas kegempaan.

Namun, angka itu mengalami peningkatan pada tahun 2017 dengan intensitas 6-7 ribu kali aktivitas gempa bumi. Sedangkan, pada tahun 2018 aktivitas kegempaan kembali naik pesat menjadi 11 ribu kali kejadian.

"Dan 2019 masih di atas 11.500 kali gempa. Namun 2020 agak menurun. Kami catat 2020 kemarin kejadian gempa sekitar angka 8 ribuan," kata Dwikorita.

Deputi bidang Geofisika, BMKG Muhammad Sadly mencatat bahwa pada 14 Januari 2021 lalu terjadi gempa dirasakan sebanyak 8 kali dalam sehari.

"Jika kita ingin mewaspadai titik-titik rawan bencana gempa dapat didasarkan pada kawasan yang diduga menjadi seismic gap, yaitu zona gempa potensial tetapi sudah sangat lama tidak terjadi gempa yang patut diwaspadai," kata dia.

Sadly merinci kawasan seismic gap di zona sumber gempa megathrust yaitu Kep Mentawai Sumbar, Selat Sunda, Selatan Bali, Sulawesi Utara, Laut Maluku, Utara Papua, dan Laut Banda.

Sementara untuk wilayah seismic gap di zona sumber gempa Sesar Aktif adalah Sesar Lembang (Jabar) dan Sesar Matano (Sulteng), Sesar Sorong (Papua Barat) dan Sesar Segmen Aceh.

Ia turut berpesan agar masyarakat patut waspada untuk setiap sumber gempa yang ada. Sebab, gempa dapat terjadi kapan saja dan dapat terjadi tidak hanya di zona seismic gap saja.

"Berdasarkan beberapa hal tersebut di atas BMKG merekomendasikan agar masyarakat mewaspadai kemungkinan terjadinya gempa susulan dengan kekuatan signifikan seperti lazimnya pasca terjadi gempa kuat," kata dia.

(rzr/bmw/bmw)

[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK