Kesaksian Perawat Wisma Atlet Dipecat Usai Tuntut Insentif

CNN Indonesia | Rabu, 12/05/2021 16:30 WIB
Fentia Budiman diminta petugas membatalkan rencana konferensi pers mengungkap mandek insentif perawat Wisma Atlet ke media, jika tidak Kesaksian Perawat Wisma Atlet Dipecat Usai Tuntut Insentif Foto: ANTARA FOTO/GALIH PRADIPTA
Jakarta, CNN Indonesia --

Fentia Budiman baru saja bangun dari tidur singkat saat mendapati layar telepon selularnya diberondong panggilan telepon dari sejumlah kontak yang ia kenal di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran.

Dari sejumlah nomor itu, salah satunya Koordinator Humas Wisma Atlet, RSDC Wisma Atlet Letkol TNI Laut M. Arifin.

Waktu masih menunjukkan pukul 07.00 WIB pagi, Jumat (7/5). Ia baru dua jam tidur usai pulang dari dinas di Wisma Atlet pukul 03.00 WIB dini hari. Ponsel Fenti kembali berdering, kali ini datang dari Kepala Tim Perawat yang memintanya untuk segera datang ke Wisma Atlet.


"Pengen rapat sama kamu. Sama Kobra. Kobra kan sebutan untuk Letkol Arifin, Humas RSDC," ucap Fenti menirukan suara di ujung telepon kepada CNNIndonesia.com.

Fenti pun bergegas ke Wisma Atlet. Di sana dia didudukkan selama lima jam dari pukul 08.00 WIB sampai pukul 13.00 WIB. Di ruangan Komite Etik Wisma Atlet, Fenti diinterogasi oleh polisi yang bertugas di rumah sakit tersebut.

Petugas meminta Fenti membatalkan rencana konferensi pers kepada awak media yang dijadwalkan sore hari, pukul 15.00 WIB. Konpers itu tak lain dari upaya Fenti bersama Jaringan Tenaga Kesehatan Indonesia (Jarnakes) menyuarakan sekaligus menuntut insentif yang macet selama beberapa bulan terakhir.

Menurut mereka, konpers tersebut telah melangkahi wewenang dan tak mewakili Wisma Atlet. Oleh karena itu harus dibatalkan.

"Tidak boleh. Kamu harus hapus link itu. Kalau tidak kamu tahu akibatnya, fatal," ujar Fenti menirukan petugas yang menginterogasinya.

Tak hanya mengancam, kata Fenti, petugas bahkan sempat berniat melaporkannya dengan tuduhan melanggar UU ITE. Meski akhirnya laporan tersebut tak sampai dilakukan, Fenti diminta menandatangani sebuah surat pernyataan untuk membatalkan konpers.

"Kalau sampai aku mau nyebarin link zoom dan membuat siaran pers, aku dapat konsekuensinya. Tapi aku itu diinterogasi selama 5 jam, dari jam 8.00 WIB -13.00 WIB. Dibentak-bentak," kata dia.

Keesokan harinya, Sabtu (8/5), dua petugas Wisma Atlet mendatangi kediaman Fenti di Jakarta Selatan untuk meminta kartu identitas atau id Fenti. Ia ingat, dua petugas tersebut masing-masing polisi berpangkat Brigadir dua (Bripda) dan TNI berpangkat Sersan Kepala (Serka) berpakaian bebas.

"Mereka datang masih pagi. Jam 07.00 WIB. Pokoknya masih pagi," katanya. Dia tak bisa bicara banyak saat itu.

Fenti lantas meminta kejelasan status dirinya pada Senin (10/5). Ia menghubungi bagian sekretariat dan meminta kembali id-nya yang dirampas tanpa prosedur.

Pertanyaan itu ia sampaikan mengingat dirinya masih mendapat sejumlah tugas seperti membantu vaksinasi dan menjadi instruktur di salah satu kegiatan dengan dokter.

Namun di hari itu, semua tugas-tugas Fenti mendadak dicabut. Ia lalu diminta datang ke ruang sekretariat, untuk mengambil surat purna tugas sebagai perawat di Wisma Atlet.

"Jadi aku turun, aku ambil surat. Dibaik-baikin gitu. Ini surat-suratnya sudah selesai. Jadi sudah dipurnakan," katanya.

Syahdan, Fenti pun resmi diberhentikan pada Senin (10/5). "Saya sudah tidak lagi bekerja sejak 10 Mei kemarin," kata Fenti.

Fenti diberhentikan lewat Surat Perintah Nomor Sprin/4370/V/2021/RSDCWA yang ditandatangani dr. Asnominanda selaku Koordinator RSDC Wisma Atlet Kemayoran, Jakarta.

Fenti dipecat tiga hari setelah rencana konpers 'dibatalkan' petugas. Konpers itu sedianya memaparkan data hasil temuan di berbagai daerah.

Di Wisma Atlet misalnya, Fenti mengaku mengantongi data sekitar 400 nakes belum menerima insentif selama lima bulan dari Desember-April. Ia menilai pemerintah telah mengabaikan hak nakes selama pandemi, meski telah diatur dalam Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/MENKES/4239/2021.

"Saya merasa ada sesuatu yang timpang ketika kami bekerja, dan pemerintah tidak melihat hak kami. Buktinya dengan mengabaikan lima bulan tunggakan kami," katanya.

Berlanjut ke halaman berikutnya... Jawaban Wisma Atlet

Jawaban Wisma Atlet

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK