Hindari Kesalahan Telegram, Kominfo Akan Temui Bos OTT Lain

Bintoro Agung, CNN Indonesia | Rabu, 19/07/2017 15:45 WIB
Hindari Kesalahan Telegram, Kominfo Akan Temui Bos OTT Lain Pemerintah akan kembali temui petinggi OTT populer di Indonesia untuk bicarakan konten negatif (dok. CNN Indonesia/Kustin Ayuwuragil)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintah ingin menemui sejumlah perusahaan internet (over the top/OTT) untuk membicarakan konten negatif. Beberapa diantaranya adalah Facebook dan Twitter, serta OTT lain yang banyak digunakan di Indonesia.

"Saya tadi rapat pagi dijadwalkan bertemu dengan mereka (OTT)," ucap Rudiantara di Jakarta, Rabu (19/7).

Pertemuan ini dilakukan guna menghindari kejadian pada Telegram. Sebab, saat pemblokiran Telegram kemarin, pemerintah terpaksa melakukan blokir sepihak lantaran pihak Telegram tak memberi respon saat pemerintah menghubungi via surel. Selain Telegram, OTT lain sudah berkomunikasi dengan Kemenkominfo terkait penanganan konten negatif.



Rudiantara menuturkan dirinya ingin bertemu bos-bos perusahaan OTT. Keinginannya itu didasari agar bisa mencapai kata sepakat dalam waktu cepat.
 "Saya katakan saya maunya ketemu dengan yang pengambil keputusannya. Saya ngga mau ketemu dengan yang receh-receh," imbunya.

Siapkan aturan 

Di sisi lain, pemerintah juga sedang menyiapkan Peraturan Menteri terkait operasional OTT di Indonesia. Permen tersebut diperlukan untuk memaksa OTT hadir di dalam negeri.


Kendati demikian, Rudiantara masih menunggu institusi lain untuk merumuskan peraturan tersebut. Ia tak ingin Permen OTT yang dihasilkan bersifat prematur sehingga tak bisa memaksa para OTT mematuhi keinginan pemerintah.