Hacker Rusia Tipu Perusahaan AS Ratusan Miliar

CNN Indonesia | Jumat, 30/11/2018 21:36 WIB
Hacker Rusia Tipu Perusahaan AS Ratusan Miliar Ilustrasi (Istockphoto/gorodenkoff)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pengadilan Amerika Serikat (AS) mendakwa delapan orang yang sebagian besar berasal dari Rusia karena telah memasang skema iklan palsu. Skema ini menyebabkan berbagai perusahaan kehilangan ratusan miliar rupiah.

Salah satu skema iklan palsu ini diberi nama "Methbot" yang meluncur pada 2014. Jaksa AS menyebut bahwa mereka menyewa lebih dari 1.900 server komputer yang berlokasi di beberapa kota pusat data komersial AS untuk menjalankan skema ini.

Mereka menggunakan server tersebut untuk menipu seakan-akan iklan yang dipajang di situs yang sudah mereka buat telah diklik oleh pengunjung asli manusia. Padahal pengunjung iklan tersebut adalah botnet yang mereka buat.


Jaksa mengemukakan bahwa jaringan iklan tersebut berbasis botnet ini telah memalsukan miliaran view (tampilan) iklan dan memaksa bisnis untuk membayar lebih dari US$7 juta (Rp101 miliar) untuk iklan yang sebenarnya tidak benar-benar dilihat oleh pengguna asli manusia.

Botnet adalah software yang bertindak seperti robot yang digerakkan dengan perangkat lunalk untuk melakukan aksi tertentu secara otomatis di internet. Mereka bisa digunakan untuk mengklik iklan secara otomatis di situs, mencuit otomatis, dan sebagainya. Sistem ini memungkinkan pelaku untuk memanipulasi data hingga mengendalikan komputer korban sesuai dengan kepentingannya.

Terpisah, pernah terjadi skema serupa pada 2015 dan mereka mendapat lebih banyak keuntungan. Saat itu dua orang didakwa atas kegiatan mengoperasikan jaringan iklan palsu untuk skema iklan digital ini.

Mereka menggunakan jaringan sebanyak 1,7 juta komputer, yang sudah terinfeksi dengan malware, untuk memalsukan miliaran tayangan iklan. Berdasarkan dokumen pengadilan yang dilansir dari AFP, pemalsuan ini dikatakan telah menyebabkan kerugian perusahaan lebih dari US$29 juta (Rp421,28 miliar).

Delapan pelaku penipuan yang dituduh tersebut adalah Sergey Ovsyannikov dan Yevgeniy Timchenko yang berasal dari Kazakhstan, serta Aleksandr Zhukov, Boris Timokhin, Mikhail Andreev (yang juga Ukraina), Denis Avdeev, Dmitry Novikov, dan Aleksandr Isaev yang berasal dari Rusia.

Mereka didakwa dengan berbagai tuduhan termasuk penipuan nirkabel, penyusupan komputer, pencurian identitas, dan pencucian uang.

Ovsyannikov, Zhukov dan Timchenko ditangkap di luar negeri dalam beberapa minggu terakhir, sementara yang lain ditangkap bersamaan.

"Seperti yang dituduhkan, orang-orang ini membangun insfrastruktur iklan digital palsu yang kompleks. Infrastruktur ini bertujuan untuk menipu perusahaan yang percaya bahwa mereka bertindak dengan itikad baik, dan merugikan mereka jutaan dolar," ujar Asisten Direktur FBI William Sweeney dalam sebuah pernyataan.

Selain itu, Ia juga mengatakan bahwa kasus ini merupakan sebuah bentuk eksploitasi. Dalam hal ini, pelaku akan merusak kepercayaan pada sistem iklan tersebut, yang melibatkan seluruh perusahaan yang terkait serta pelanggannya.

Sebelumnya, AS telah menjatuhkan hukuman kepada lima perusahaan Rusia dan tiga orang lainnya pada Juni lalu, yang dituduh telah melakukan operasi peretasan atas nama Rusia. (jef/eks)