Sosok Perempuan di Balik Misi ke Bulan

AFP, CNN Indonesia | Sabtu, 20/07/2019 09:48 WIB
Selain Neil Amstrong yang berada di garda terdepan dalam perjalanan ke Bulan 50 tahun lalu, ada para perempuan cerdas yang mewujudkan langkah Amstrong di Bulan. Sue Finley di Lab NASA. (Robyn Beck / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --
Selain para astronaut yang berada di garda terdepan dalam misi Apollo 11, perjalanan ke Bulan 50 tahun lalu. Perjalanan ini diisi oleh jajaran perempuan cerdas yang membantu mewujudkan langkah Neil Amstrong di Bulan.

Berikut adalah dua kisah perempuan cerdas di balik misi Apollo 11:

Tak pernah muncul di benak Sue Finley akan menjadi salah satu perempuan yang berperan dalam pendaratan di bulan.

Finley memulai karir di Jet Propulsion Laboratory pada 1958. Saat itu, Amerika Serikat sedang menyiapkan satelit pertamanya ke orbit.


AS sedang 'mengejar' Uni Soviet yang telah melakukan peluncuran satelit beberapa bulan sebelumnya. Finley yang sekarang berusia 82 tahun ini pun telah menjadi salah satu karyawan yang paling lama melayani NASA.
Dia sempat disebut 'komputer manusia' untuk kontribusi dalam misi ke luar angkasa termasuk misi Apollo ke bulan.

Finley menyelesaikan perguruan tinggi dan bergabung dengan sekelompok individu berbakat matematika. Tugas kelompok ini adalah memecahkan persamaan kompleks yang dilemparkan kepada mereka oleh para ilmuwan roket sebelum komputasi elektronik menjadi terjangkau dan dapat diandalkan.

Neil Armstrong mungkin dikenang karena 'lompatan raksasa bagi umat manusia' ketika ia melangkah ke tanah bulan satu dekade kemudian. Namun, pekerjaan para wanita inilah yang membantu mengasah roket, menciptakan propelan, dan mengembangkan jaringan antena global yang memungkinkan pemirsa untuk menonton siaran langsung kru yang terkenal.

Kisah Finley, seperti banyak 'komputer manusia' lainnya, adalah kisah yang mengungkap tentang banyak tantangan yang dihadapi wanita pada masa itu.
Jagoan Matematika

Finley telah menjadi jagoan matematika hampir sepanjang hidupnya. Dia telah memenangkan penghargaan untuk menyelesaikan persamaan kimia di kepalanya lebih cepat daripada yang lain.

Tetapi sebagai seorang wanita muda, ia memutuskan untuk mengejar minat lain, mengambil jurusan seni dengan harapan suatu hari menjadi seorang arsitek.

Rencananya gagal karena dia tidak memiliki bakat yang diperlukan.

"Dan kamu tidak bisa benar-benar belajar seni," katanya kepada AFP.
Dia memulai kariernya sebagai 'komputer manusia' di perusahaan kedirgantaraan Convair yang sekarang sudah tidak beroperasi. Perusahaan ini yang bekerja dengan Angkatan Laut pada masanya.

Finley awalnya berharap untuk menjadi seorang sekretaris tetapi gagal dalam tes pengetikan.

"Mereka berkata, 'Bagaimana kamu menyukai angka?' Dan saya berkata, 'Oh, saya lebih suka angka daripada huruf,' " kenang Finley sambil tertawa.

Tidak semua perhitungan dilakukan dengan tangan, dia dan 'komputer' lainnya menggunakan mesin tambah elektro-mekanis yang disebut 'Fridens'. Mesin ini hanya bisa menangani aritmatika dasar, bukan kalkulus dan geometri canggih yang diperlukan untuk pekerjaan mereka.

Setelah menikah dan pindah lebih jauh dari tempat kerjanya, dia menemukan perjalanan panjang semakin melelahkan. Suaminya, Peter Finley, telah lulus dari Caltech dan mendirikan Jet Propulsion Laboratory (JPL).
Sang suami memberi tahu dia tentang laboratorium di perbukitan di atas Pasadena yang harus Finley lihat. Tetapi mengapa JPL mempekerjakan semua tim wanita?

"Wanita yang bertanggung jawab atas itu, berpikir bahwa pria tidak akan menerima instruksi darinya dan hanya mempekerjakan wanita," jelas Finley.

"Dan perempuan jauh lebih murah, masih begitu."

Terlepas dari kenyataan bahwa wanita tidak dapat naik ke peringkat insinyur pada waktu itu, Finley bersikeras bahwa menjadi 'komputer manusia' masih merupakan pekerjaan yang membawa gengsi.

Tak Akan Pensiun dari NASA

Finley mengambil cuti karier dari tahun 1963 hingga 1969 untuk membesarkan dua putranya yang masih kecil. Memulai sebuah keluarga selalu menjadi rencana Finley, terutama pasca kematian putra pertama saat lahir.

Tetapi dia segera menyadari bahwa menjadi ibu rumah tangga bukanlah jalan baginya dan dia menjadi depresi secara klinis.

"Aku benar-benar gagal sebagai ibu rumah tangga," katanya.

"Psikolog yang saya datangi mengatakan bahwa saya benar-benar perlu kembali bekerja" dan bahwa anak-anak itu akan baik-baik saja.

Sementara enggan memuji prestasinya sendiri, ia mengakui bahwa keputusan itu tidak biasa untuk saat itu.

"Saya pikir ketika saya pergi ke sana untuk bekerja sebagai ibu dan istri, saya menjadi perintis perempuan liberal," katanya.

Dia kembali ke JPL yang berubah secara drastis, di mana 'komputer manusia' telah digantikan dengan prosesor dan memori. Tapi Finley berhasil tetap terdepan dengan mempelajari bahasa komputer baru Fortran.

Penulis Nathalia Holt menulis dalam "Rise of the Rocket Girls" bahwa salah satu kesuksesan terbesar Finley datang pada Oktober 1989 ketika bencana menghantam wahana Galileo ke Jupiter dan bulan-bulannya.
(EMB) Sosok Perempuan di Balik Misi ke BulanApollo 11 dalam ilustrasi Google. (Dok. Google)
Ketika satelit itu mengorbit Bumi, mengumpulkan momentum untuk menjepret ke arah planet gas, sebuah antena gagal terbuka, membuat misi itu terancam.

Finley adalah bagian dari tim yang menulis program yang menggabungkan kekuatan Deep Space Network (DSN) Bumi dari piringan, sehingga mereka dapat menggunakan antena dengan daya lebih rendah sebagai gantinya.

Hal tersebut akhirnya mengirim kembali rekaman yang menakjubkan, termasuk pecahnya sebuah komet dan penemuan bulan yang mengorbit asteroid.

Misi favorit pribadinya adalah kolaborasi tahun 1985 antara Uni Soviet dan Perancis selama program Vega, yang menjatuhkan balon probe ke atmosfer Venus.

Dia meningkatkan akurasi antena untuk melacak probe balon dengan DSN.

"Itu adalah favorit saya, karena itu adalah sekelompok kecil orang," katanya.

Karyanya saat itu menafsirkan nada radio untuk melacak pesawat ruang angkasa. Finley pun terus berkarya dengan membantu mendaratkan Mars Spirit and Opportunity rovers pada 2004, dan memastikan kedatangan yang aman di Jupiter untuk penjelajah Juno pada 2016.

"Ini seperti berburu harta karun, atau misteri, Anda sedang mencoba untuk memecahkan masalah," katanya tentang daya tarik abadi dari karyanya.

Dan, dia menegaskan tidak memiliki rencana untuk pensiun, selama dia masih diinginkan oleh NASA dalam perannya saat ini sebagai subsistem dan insinyur pengujian.

"Aku tidak berencana untuk berhenti. Aku tidak punya hal lain yang lebih baik aku lakukan."
[Gambas:Video CNN]

Margaret Hamilton

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK