Menteri Susi Curhat Pencurian Ikan di Forum Ekonomi Dunia

Elisa Valenta Sari, CNN Indonesia | Senin, 20/04/2015 14:52 WIB
Menteri Susi Curhat Pencurian Ikan di Forum Ekonomi Dunia Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti (CNN Indonesia/Adhi Wicaksono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti membawa masalah illegal fishing ke dalam forum ekonomi dunia. Di depan panel diskusi yang digelar World Economic Forum di Hotel Shangri La, Jakarta, Menteri Susi menjelaskan konsentrasi pemerintahan Presiden Joko Widodo dalam memberantas illegal fishing.

"Masalah terbesar yang kita hadapi saat ini adalah kenyataan kalau panjang pantai Indonesia merupakan terpanjang kedua di dunia, tapi nilai ekspor kita nomor 5," ujar Susi, Senin (20/4).

Menurutnya, selama ini Indonesia telah dirugikan dengan aksi illegal fishing. Hal inilah yang menjadi dasar bagi Susi untuk mengeluarkan kebijakan dan aturan yang cenderung ekstrim, seperti menghentikan sementara izin kapal-kapal berbendera asing yang ditengarai menjadi dalang dalam illegal fishing di Indonesia.


"Dalam kurun waktu 15 tahun terakhir, hampir 100 perusahaan perikanan di laut Jawa bangkrut, karena isi laut Jawa sudah habis dikeruk oleh para pencuri ikan, melihat kenyataan ini maka dari itu akan sangat mustahil jika diselesaikan secara mulus," katanya.

Dengan melarang alih muatan di tengah laut, Susi mengklaim dirinya juga mampu menyelamatkan minyak Indonesia yang selama ini diduga diangkut dan diselundupkan ke luar negeri secara ilegal.

"Mereka (kapal asing) tidak pernah datang ke pelabuhan check point untuk laporan, kami rasa kami berhasil menyelamatkan 75 persen minyak Indonesia," katanya

Saat ini, Tim Analisis dan Evaluasi tengah memeriksa 1.132 kapal bekas asing dan sudah ada 887 kapal yang didiskualifikasi. Susi yakin kapal-kapal tersebut memang terlibat aksi illegal fishing di laut Indonesia.

"Ketika dicek, mereka pakai bendera ganda dan ada yang tidak memiliki izin, ini sungguh tidak pantas," katanya. (ded/ded)