Tahun Politik, BEI Targetkan Pendapatan 2019 Rp1,13 Triliun

CNN Indonesia | Kamis, 25/10/2018 23:19 WIB
Tahun Politik, BEI Targetkan Pendapatan 2019 Rp1,13 Triliun Ilustrasi. (CNN Indonesia/Hesti Rika)
Jakarta, CNN Indonesia -- Bursa Efek Indonesia (BEI) optimis pendapatan mereka akan tetap kinclong 2019 mendatang. Meski tahun depan merupakan tahun politik, mereka optimis bisa meraih pendapatan Rp1,13 triliun atau tumbuh 11,69 persen dibanding target tahun ini yang hanya Rp1,01 triliun.

Direktur Perdagangan dan Pengaturan Anggota BEI Laksono Widito Widodo optimistis tahun politik tak membawa sentimen negatif untuk lantai BEI. Ia yakin Pemilihan Umum dan Pemilihan Presiden (Pilpres) 2019 hanya berlangsung aman sehingga tak menimbulkan ketidakpastian yang berlebih bagi pelaku pasar.

"Gonjang-ganjing politik bisa diredam karena calon presiden dan calon wakil presiden hanya ada dua, jadi hanya satu putaran," tutur Laksono, Kamis (25/10).
Dua calon presiden dan wakil presiden yang akan berkompetisi tahun depan, yakni Presiden Joko Widodo-Ma'ruf Amin dan Prabowo Subianto-Sandiaga Uno. Target kenaikan pendapatan BEI ini tak lepas dari naiknya proyeksi pendapatan usaha sebesar 11,25 persen.


Laksono menyebut biaya usaha BEI tahun depan mencapai Rp936,6 miliar. "Jadi laba sebelum pajak menjadi Rp201,27 miliar, setelah dikurangi beban pajak menjadi Rp64,65 miliar maka perkiraan perolehan laba bersih BEI 2019 Rp136,62 miliar," jelas Laksono.

Sementara itu, Direktur Utama Inarno Djayadi mengatakan peningkatan pendapatan BEI juga disokong oleh potensi penambahan jumlah emiten baru dan kenaikan transaksi tahun depan. Ia mengatakan jumlah emiten baru tahun depan sebanyak 35.
Sementara itu, rata-rata nilai transaksi harian saham (RNTH) akan naik dari Rp8,5 triliun menjadi Rp9 triliun.

"Kami menargetkan ini semua juga berdasarkan asumsi makroekonomi dalam nota keuangan Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2019," papar Inarno.

Ia menerangkan pertumbuhan ekonomi diprediksi tumbuh 5,2-5,4 persen, kemudian suku bunga deposito berada di level 5,5-6,5 persen, dan nilai tukar rupiah sebesar Rp14.400 per dolar Amerika Serikat (AS). Inarno menyadari nilai tukar rupiah terus berfluktuasi, tetapi hal itu sudah masuk dalam pertimbangan penyusunan target kerja BEI tahun depan.

"Fluktuasi rupiah pada kisaran Rp14.400-Rp15.500 per dolar AS diproyeksikan masih dalam batas toleransi kinerja keuangan BEI," jelas Inarno.
(aud/agt)