Pemerintah Tombok Subsidi BBM dan LPG Rp28 Triliun

CNN Indonesia | Jumat, 16/11/2018 10:02 WIB
Pemerintah Tombok Subsidi BBM dan LPG Rp28 Triliun Menteri Keuangan Sri Mulyani. (CNN Indonesia/Fajrian)
Jakarta, CNN Indonesia -- Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat realisasi penyaluran subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) dan LPG hingga Oktober 2018 mencapai Rp75,3 triliun. Penyaluran tersebut melesat 135,5 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu atau melampau pagu anggaran APBN 2018 sebesar Rp46,9 triliun.

"Selain karena pembayaran subdisi tahun lalu, (kenaikan subsidi BBM) ini juga karena kami sudah membayarkan kenaikan subsidi dari Rp500 per liter menjadi Rp2.000 per liter sehingga kenaikannya sangat besar," ujar Menteri Keuangan Sri Mulyani dalam konferensi pers di Gedung Djuanda I Kemenkeu, Kamis (15/11) malam.

Kenaikan pembayaran subsidi BBM dan LPG tak lepas dari tekanan kenaikan harga minyak dan pelemahan kurs rupiah. Kemenkeu mencatat rata-rata harga minyak Indonesia (ICP) hingga 31 Oktober 2018 telah mencapai US$69 per barel atau di atas asumsi dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2018 sebesar US$48 per barel.



Rata-rata nilai tukar rupiah juga melemah. Per 31 Oktober 2018, rata-rata kurs rupiah sejak awal tahun telah mencapai Rp14.209 per dolar AS atau merosot dibandingkan asumsi yang dipatok dalam APBN 2018 Rp13.400 per dolar AS.

Kenaikan juga terjadi pada realisasi penyaluran subsidi listrik yang naik 22,9 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu menjadi Rp42,1 triliun atau 88,3 persen dari target APBN 2018. Akibatnya, realisasi penyaluran subsidi energi secara keseluruhan mencapai Rp117,4 triliun atau melonjak 77,3 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu.


Sementara, realisasi penyaluran subsidi nonenergi hanya naik 17,9 persen secara tahunan menjadi Rp43 triliun. Artinya, realisasi penyaluran telah mencapai 679,7 persen dari target APBN 2018 yang sebesar Rp61,7 triliun.

Adapun total penyaluran subsidi pemerintah hingga 31 Oktober 2018 telah mencapai Rp160,4 triliun atau 102,6 persen dari target APBN 2018, Rp156,2 triliun. Secara tahunan, total penyaluran subsidi pemerintah naik 56,2 persen dari sebelumnya Rp102,7 triliun. (sfr/agi)