Pasar di DKI Ditutup Per Zona Jika Pedagang Terpapar Covid-19

CNN Indonesia | Selasa, 30/06/2020 14:34 WIB
Pengunjung berbelanja di Blok B Pasar Tanah Abang, Jakarta, Senin (15/6/2020). Pasar Tanah Abang blok A, B, F dan G kembali dibuka di masa Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) transisi dengan menerapkan protokol kesehatan dan pemberlakuan sistem ganjil-genap toko. ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso/pras. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bakal menerapkan kebijakan penutupan pasar per zona jika menemukan pedagang yang terpapar positif virus corona. (ANTARA FOTO/Indrianto Eko Suwarso).
Jakarta, CNN Indonesia --

Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bakal menerapkan kebijakan penutupan pasar per zona jika menemukan pedagang yang terpapar positif virus corona. Penutupan tidak akan dilaksanakan secara keseluruhan di satu pasar.

Sebelumnya, PD Pasar Jaya menerapkan kebijakan penutupan seluruh area pasar selama tiga hari jika ditemukan ada pedagang pasar positif virus corona. Direktur Utama PD Pasar Jaya Arief Nasrudin mengatakan penutupan pasar per zona ini baru akan diberlakukan pada Rabu (1/7) dimulai dari Pasar Tanah Abang.

"Jadi per zona. Enggak ditutup secara keseluruhan (pasar)," kata Arief di Balai Kota, Selasa (30/6).


Arief mengatakan, Pasar Tanah Abang menjadi yang pertama menerapkan kebijakan ini. Pasalnya, baru-baru ini ditemukan enam orang positif virus corona.

Ia menjelaskan, dari enam orang itu, hanya dua pedagang yang positif corona dari Blok A dan Blok B. Sementara, empat orang lainnya merupakan karyawan swasta dan karyawan Pasar Tanah Abang.

Menurut Arief, penutupan secara zonasi di pasar ini juga mempertimbangkan pertumbuhan ekonomi di Jakarta setelah terdampak pandemi.

"Karena kami kan tetap harus melakukannya dengan logic, setelah melihat indikasi-indikasi, memperkuat protap Covid, kami juga ingin supaya pertumbuhan ekonomi berjalan. Jadi antara kesehatan dan ekonomi bisa diseimbangkan," tutur Arief.

Ia menjelaskan, penutupan zonasi di pasar itu merujuk toko tempat pedagang yang dinyatakan positif virus corona. Nantinya, toko-toko sekitar tempat pedagang positif tersebut juga akan ditutup.

Kendati begitu, Arief belum bisa menjelaskan secara detail soal luas area yang akan ditutup per zonasinya.

"Yang tutup tetangga-tetangganya. Itu kami lagi itung di Blok A berapa, Blok B berapa. Karena cuma dua kios yang kena," papar dia.

Menurut Arief, meski tidak seluruh area pasar yang ditutup, pihaknya tetap akan rutin menyemprotkan cairan disinfektan. Penyemprotan dapat dilakukan pada malam hari ketika pasar tutup.

[Gambas:Video CNN]



(dmi/age)