Mycetoma, Infeksi Bakteri dan Jamur Pemakan Daging

tim, CNN Indonesia | Minggu, 13/09/2020 12:41 WIB
Awalnya kaki Ahmand hanya seperti tertusuk duri biasa, namun kakinya harus diamputasi karena duri itu menyebabkan infeksi bakteri dan jamur pemakan daging. Ilustrasi. (CNN Indonesia/ Elise Dwi Ratnasari).
Jakarta, CNN Indonesia --

Hari-hari petani Sudan Khadija Ahmad berjalan seperti biasa. Namun segalanya berubah ketika Ahmad yang sedang menanam bawang menginjak duri yang menembus sandalnya dan melukai kakinya. 

Tapi itu bukan duri biasa. Duri itu menyebabkan infeksi bakteri dan jamur pemakan daging yang disebut mycetoma, yang merobek tubuh sehingga menyebabkan kelainan bentuk yang parah.

Bagi Ahmad, seorang pria berusia 45 tahun dari El-Fasher di wilayah Darfur yang dilanda perang di Sudan barat, hal pertama yang dia tahu ada yang salah adalah ketika kakinya bengkak.


"Awalnya saya tidak merasa sakit, hanya ada benjolan," katanya.

"Saya pikir itu akan sembuh sendiri."

Misetoma, yang terdaftar sebagai penyakit tropis terabaikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) PBB, terlalu umum terjadi di Sudan.

"Saya menunggu sembilan tahun sebelum berobat," kata Ahmad saat diperiksa dokter di Mycetoma Research Center (MRC) di ibu kota Khartoum.

"Saat aku tiba, sudah terlambat," katanya sambil mengangkat kaki palsu di lengannya. "Itu harus diamputasi."

Dia sekarang harus minum obat seumur hidup.

Mengenal mycetoma

Misetoma atau mycetoma, yang disebabkan oleh bakteri atau jamur dan masuk ke dalam tubuh biasanya melalui sayatan, adalah penyakit infeksi jaringan tubuh yang semakin merusak, mempengaruhi kulit, otot dan bahkan tulang. Kerusakan ini menyebabkan penyakit tersebut dikenal sebagai infeksi jamur dan bakteri pemakan daging. Misetoma tumbuh subur di iklim tropis yang lembab dan panas.

Hal ini sering ditandai dengan kaki bengkak, tetapi juga dapat menyebabkan pertumbuhan seperti teritip yang aneh dan tangan seperti tongkat.

"Penyakit ini tumbuh perlahan dan licik di dalam tubuh selama bertahun-tahun," kata Ahmad Hassan Fahal, pendiri klinik MRC.

"Organisme itu masuk ke dalam kulit, lalu tumbuh," kata Fahal.

"Kecacatan sangat umum; hampir 60 persen orang yang terkena penyakit berakhir dengan anggota tubuh yang cacat."

Untuk seperlima dari mereka yang tiba di tengah, satu-satunya pilihan yang tersisa adalah amputasi.

Sudan khususnya terkena mycetoma, tetapi penyakit ini endemik di "sabuk" geografis di sekitar 40 negara mulai dari tetangganya, Ethiopia dan Chad, hingga India, Meksiko, dan Venezuela.

Silent death

Alih-alih menyebutnya sebagai mycetoma, orang Sudan menyebut penyakit itu sebagai silent death atau kematian diam-diam.

"Di Sudan, kami juga menyebutnya 'kematian diam', karena menimbulkan masalah yang berbeda - kecacatan, cacat dan kesulitan - dan itu dapat membunuh pasien," kata Fahal.

"Orang kehilangan anggota tubuhnya dan tidak bisa bekerja."

Meskipun sebenarnya, penyakit ini tak terlalu mematikan dan berakibat fatal pada banyak kasus, penyakit ini menghancurkan kehidupan para korbannya.

WHO sendiri menyebut hal ini banyak terjadi karena banyak petani muda yang berjalan tanpa alas kaki di ladang atau sawah.

Mengutip AFP, bagi petani, khususnya yang menggantungkan pekerjaannya secara manual, infeksi bakteri yang menyebabkan kelumpuhan atau amputasi ini menjadi sebuah hukuman seumur hidup.

Mencari obat untuk penyakit ini pun cukup sulit. Antibiotik membantu melawan infeksi bakteri, tetapi tidak untuk kasus jamur.

"Sulitnya mencari obat untuk penyakit ini karena terbuat dari dua hal yang berbeda, bakteri dan jamur," kata Fahal.

"Sejauh ini, tidak ada yang bisa membuat obat untuk keduanya bersama-sama."

Tetapi para peneliti sedang bekerja dengan ilmuwan Jepang dan Swiss untuk membuat obat baru yang mengobati infeksi bakteri dan jamur pemakan daging tersebut.

"Mudah-mudahan tahun depan atau tahun depan kita bisa membuahkan hasil," ucapnya sambil tersenyum lebar.

(chs)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK