CELOTEH WISATA

Kehidupan Seorang Pilot Telanjang Kaki

CNN Indonesia | Jumat, 02/10/2020 13:50 WIB
Pesawat amfibi menjadi moda transportasi andalan di Maldives (Maladewa). Tak disangka, pilotnya sering terlihat bercelana pendek dan bertelanjang kaki. Ilustrasi. (istockphoto/gawriloff)
Jakarta, CNN Indonesia --

Jika menuju ke Maladewa untuk berlibur, ada kemungkinan besar turis akan menumpang penerbangan dengan pesawat amfibi.

Destinasi di Samudra Hindia yang popu

ler ini terdiri dari 26 atol yang diisi dengan lebih dari 1.000 pulau yang ditempati oleh puluhan resor, semuanya tersebar di wilayah seluas 90 ribu kilometer persegi.


Karena semakin banyak resor yang dibuka di area terpencil, bepergian ke sana dengan perahu dari Bandara Internasional Velana di ibu kota Maladewa, Male, tidak mungkin dilakukan oleh sebagian besar orang.

Di situlah Trans Maldivian Airways diandalkan.

Operator pesawat amfibi terbesar di dunia, yang memiliki armada 50 pesawat yang diterbangkan oleh sekitar 200 pilot dan mengoperasikan lebih dari 100 ribu penerbangan per tahun, membawa penumpang ke puluhan resor Maladewa.

Ada beberapa hal yang membedakan pilot Trans Maldivian dari rekan seprofesi mereka.

Pertama, landasan pacu mereka jelas adalah air.

Kedua, pakaian mereka. Meski pilot mengenakan seragam konvensional dari pinggang ke atas, namun mereka lebih sering mengenakan celana pendek dan sandal.

"Kami menyebut diri kami 'pilot telanjang kaki' karena ketika kami berada di pesawat, kami benar-benar melepaskan sandal kami dan terbang tanpa alas kaki di pedal," kata Kapten Andrew Farr, seperti yang dikutip dari CNN Travel.

Pendaratan terapung

Farr, yang telah bekerja di maskapai ini selama lebih dari 10 tahun, berasal dari Kanada.

Kariernya seakan sudah digariskan dalam nasibnya: seluruh armada Trans Maldivianterdiri dari pesawat Twin Otters yang dibuat di Kanada.

Pesawat bertenaga turbin bermesin ganda ini dapat dipasang dengan roda, ski, atau pelampung sehingga ideal untuk beroperasi di semua kondisi, baik itu suhu di bawah nol saat musim dingin di area Arktik Kanada atau di daerah tujuan beriklim tropis seperti Karibia.

"Karier ini amat menyenangkan dan menantang, karena air selalu berubah," kata Farr, seperti yang dikutip dari CNN Travel.

"Semua orang berpikir bahwa mendarat di laut sangat mudah. Nyatanya tidak, karena air laut memantulkan citra langit. Anda harus sangat, sangat berhati-hati saat mendarat dalam kondisi air yang jernih seperti kaca."

"Selama musim pasang, angin bakal lebih kencang dan ombak bisa mencapai ketinggian dua meter kadang-kadang dengan gelombang besar. Saya sangat suka tantangan beradaptasi seperti itu dan memiliki cara berbeda untuk mendarat dalam kondisi berbeda. "

Tantangan "menaklukkan" pulau surgawi

Tidak seperti maskapai komersial biasa, jadwal Trans Maldivian berubah setiap jam, tergantung pada kebutuhan resor dan jumlah penumpang datang.

Cuaca juga ikut menjadi faktornya.

"Saat cuaca benar-benar buruk, kita mungkin harus berputar-putar sebelum sampai ke resor," kata Farr.

"Penumpang mungkin mendarat terlambat lima menit, sehingga mengubah seluruh jadwal. "

Jadwal penerbangan dijejalkan ke dalam kerangka waktu yang relatif singkat karena pesawat hanya terbang pada siang hari sesuai VFR - aturan penerbangan visual.

Selain jam lepas landas dan mendarat, pilot perlu melihat di mana mereka akan melakukan pendaratan.

"Operasional kami terbatas pada matahari terbit hingga terbenam dan kami terbang dari matahari terbit hingga terbenam pada sebagian besar kesempatan," kata Farr.

Kadang-kadang, kondisi ini berarti pilot dapat berdesakan di malam hari di resor mewah jika mereka terlanjut mendarat setelah matahari terbenam. Mungkin kondisi tersebut menjadi salah satu keuntungan bekerja sebagai "pilot telanjang kaki".

Meski demikian karier ini tetap memiliki sisi negatif. Alarm Farr berbunyi pada pukul 04.00 setiap hari dan dia berada di markas Trans Maldivian pada 05.20 pagi

Setelah persiapan pra-penerbangan, dia lepas landas pada jam 06.00 pagi

Sisa hari mereka dihabiskan untuk terbang di langit Maladewa.

"Rata-rata, kami mungkin akan melakukan lima penerbangan sehari, dengan paling banyak 10 hingga 12 - artinya kami pergi ke 10 atau 12 resor berbeda sepanjang hari," jelasnya, menambahkan ini sama dengan sekitar lima jam terbang per hari.

Persiapan pra-penerbangan termasuk menghitung beban pesawat yang akan diterbangkan.

Twin Otter memiliki berat lepas landas maksimum 12.500 pon, meskipun tidak semua pesawat memiliki berat yang sama, kata Farr.

"Jadi, Anda harus mengetahui yang mereka sebut 'berat kosong dasar' pesawat dan kemudian mencari tahu berapa muatan hari itu, termasuk bahan bakar, penumpang, dan bagasi.

"Saat tiba di sini di pagi hari, kami periksa pesawat, kami berjalan-jalan di sekitar pesawat untuk memastikan semuanya beroperasi dengan baik dan tidak ada yang rusak atau semacamnya. Dan kemudian kami mendapatkan teks di ponsel yang memberi tahu Anda ke mana akan pergi, berapa banyak bahan bakar yang Anda butuhkan, berapa banyak penumpang yang Anda miliki dan berat bagasi Anda. Kemudian Anda harus menentukan pusat gravitasi dan keseimbangan untuk pesawat terbang. "

Maskapai ini memiliki dua turunan dari Twin Otter. Ini karena De Havilland DHC-6 Twin Otter dihentikan pada akhir tahun 1980-an, tetapi kemudian sebuah perusahaan di Kanada - Viking - memperoleh hak untuk memproduksinya sekali lagi pada tahun 2000-an.

"Tapi mereka benar-benar meningkatkan kemampuan aviasinya," kata Farr.

"Jika Anda melihat ke dalam kokpit, sepertinya Anda menggunakan 737 atau pesawat jet besar. Itu adalah kokpit kaca dengan layar komputer, jadi yang lainnya kecuali pesawat pada dasarnya sama dengan Twin Otter versi lama. Tapi saat Anda duduk di kokpit, tidak terlihat seperti yang lama. Kami harus memiliki pelatihan khusus untuk menerbangkannya. Dan kebanyakan dari kami sedang menerbangkannya sekarang."

Kehidupan "pilot telanjang kaki"

Farr mengatakan bahwa ayahnya adalah seorang pilot jadi dia tertarik pada penerbangan sejak usia yang sangat dini.

Pada usia tujuh, dia sudah tahu bahwa dia ingin menerbangkan pesawat apung, memiliki memiliki kesempatan untuk naik di salah satu unit untuk pertama kalinya ialah pada hari ulang tahunnya.

"Saya masih ingat perasaan, melihat air di atas pesawat amfibi, terbang di atas resor dan melihat ibu saya melambaikan tangan," kenangnya sambil tersenyum.

"Saya tahu di saat itu saya ingin menjalani karier ini untuk seumur hidup. "

Mengenai apa yang membawanya ke Maladewa, Farr mengatakan itu adalah kombinasi beberapa faktor - termasuk kurangnya salju.

"Sebagai pilot pesawat amfibi di Kanada, saya selalu sadar akan pekerjaan di sini sehingga selalu menjadi impian saya untuk tiba di sini," katanya.

"Sebelum saya datang, saya bekerja di bagian paling utara Kanada dan suatu hari di musim dingin suhu turun menjadi -52 Celcius dan saya berkata, 'harus ada cara yang lebih baik. Saya suka Kanada, jangan salah paham. Jika mereka bisa melakukan sesuatu tentang musim dingin di sana, saya mungkin akan tinggal di sana lagi. "

Farr bukan satu-satunya ekspatriat. Maskapai penerbangan ini memiliki banyak pilot dari Kanada, Amerika Serikat, dan Eropa, serta beberapa dari Karibia, selain dari pilot dari Maladewa.

Dan dia dihubungi sepanjang waktu oleh pilot lain yang menanyakan bagaimana cara mereka melamar di sini, katanya.

Pertama, Anda perlu punya pengalaman sebagai pilot komersial.

"Rata-rata ko-pilot di sini akan datang dengan mungkin 1.000 jam dan kemudian dia akan bekerja selama dua atau tiga tahun sampai mereka mendapatkan pengalaman yang diperlukan untuk dapat naik menjadi kapten," kata Farr.

Pelatihannya amat sangat teliti, katanya, dan termasuk kursus tentang sistem pesawat, keselamatan dan keadaan darurat.

"Ini seperti terbang untuk maskapai penerbangan biasa tetapi jauh lebih menyenangkan," katanya.

Sebagian besar faktor menyenangkan itu adalah berurusan dengan penumpang. Sebagian lagi soal bekerja dalam nuansa liburan.

"Saya akan mengatakan setidaknya sekali seminggu, jika tidak lebih, saya akan meminta seseorang memberi tahu saya bahwa saya memiliki pekerjaan terbaik di dunia," katanya.

"Semua orang selalu tersenyum dan sangat bersemangat. Kadang-kadang orang akan memberi tahu saya, 'ini pertama kalinya saya naik pesawat amfibi' jadi saya berusaha ekstra keras untuk menjadikannya penerbangan terbaik yang pernah mereka miliki. "

Dan tentu saja keuntungan menjalani pekerjaan sebagai "pilot telanjang kaki" ialah menikmati pemandangan indah setiap harinya.

"Setiap hari, meski pesawat kami terbang di atas area yang sama, tetapi pemandangan selalu berubah - air, warna, pasir, cahaya." kata Farr.

"Pemandangan dari kantor saya adalah yang terbaik di dunia."

(ard)

[Gambas:Video CNN]


BACA JUGA