4 Cara Usir Stres Karantina Hotel dari Pengalaman Pelancong

CNN Indonesia | Rabu, 14/04/2021 12:50 WIB
Begadang untuk nonton serial atau berita selama karantina hotel sebenarnya tak baik bagi kesehatan fisik dan mental Anda. Ilustrasi. (CNN Indonesia/Bisma Septalisma)
Jakarta, CNN Indonesia --

Berdiam diri dalam kamar hotel untuk karantina mandiri selama lima hari sampai dua minggu menjadi alasan banyak orang masih enggan bepergian ke luar negeri, meski saat ini pembatasan perjalanan telah dilonggarkan di banyak negara.

Sejumlah destinasi di seluruh dunia, termasuk Kanada, Australia, dan Selandia Baru, memberlakukan karantina hotel wajib selama dua minggu untuk kedatangan, sementara mereka yang bepergian ke Hong Kong diharuskan untuk tetap terisolasi selama tiga minggu.

Walau terdengar nyaman, namun karantina di hotel tetap memiliki tantangannya tersendiri, terutama rasa bosan akibat tak bisa keluar kamar.


Profesor Ian Hickie dari Brain and Mind Centre di Universitas Sydney sepakat dengan anggapan bahwa karantina di hotel lebih akan lebih sulit dilalui dari karantina di rumah.

Menurut Hickie, banyak wisatawan tidak menyadari betapa pentingnya terjaga dan aktif di siang hari hingga berakhir kebosanan berujung stres.

1. Jangan hanya rebahan

"Orang-orang yang karantina di hotel kebanyakan menghabiskan waktu dengan menonton TV atau film hingga larut malam lalu tidur di siang hari," katanya kepada CNN Travel.

"Tapi itu sangat tidak membantu. Mereka akan terkejut betapa cepatnya suasana hati mereka memburuk setelah melakukan itu dalam beberapa hari."

Alih-alih menonton serial berpuluh-puluh episode, Hickie menyarankan orang yang karantina di hotel untuk menghabiskan setidaknya enam jam sehari "melakukan sesuatu yang berguna" untuk merangsang pikiran.

"Otak Anda adalah organ yang sangat intensif energi, yang tidak banyak digunakan saat menatap layar," jelasnya.

"Hanya dengan terlibat dalam aktivitas kompleks, yang mungkin terkait dengan pekerjaan atau hal-hal lain yang melibatkan Anda secara mendalam, Anda akan merasa diri Anda berguna.

"Dan itu membantu siklus 24 jam selama karantina di hotel. Jika Anda benar-benar kelelahan secara mental, juga fisik, itu akan membantu Anda tidur."

Sebelum menyelesaikan karantina tiga minggu wajib di Hong Kong pada bulan Februari, produser CNN Zahra Jamshed meminta saran dari sejumlah karantina hotel berpengalaman, yang menyarankan agar dia merencanakan rutinitas yang akan dilakukan di hotel sejak awal.

Meskipun Jamshed dapat bekerja dari hotel selama masa karantina, jadi hari-harinya masih memiliki rencana yang teratur, dia memutuskan untuk membuat daftar "yang harus dilakukan" dengan sejumlah tugas yang dialokasikan sehingga setiap hari akan terasa terarah.

"Akhir pekan bisa terasa kosong dan monoton," jelasnya.

"Dengan cara ini saya tahu saya tidak akan bangun di akhir pekan sambil bertanya-tanya 'apa yang harus saya lakukan dengan hari ini' sambil melihat-lihat akun orang lain di Instagram."

Memastikan untuk memulai hari lebih awal juga penting, karena hanya ada satu jendela besar di kamar hotelnya, dan waktu terbaik untuk mendapatkan sinar matahari langsung adalah pagi hari.

"Pada hari yang aneh ketika saya tidur dan melewatkan waktu saya di bawah sinar matahari, saya benar-benar merasa itu membebani saya secara mental," katanya.

2. Pilih kamar dengan sinar matahari

Seperti yang dialami Jamshed, siang hari sangat penting untuk mengatur suasana hati kita dan menjaga jadwal tidur kita.

"Sinar matahari sangat penting untuk meningkatkan suasana hati dan mengatur siklus 24 jam tubuh Anda dalam hal fungsi otak dan emosi dengan cara tertentu," jelas Hickie.

"Dan jika Anda berada di ruangan yang jauh dari matahari dan tidak memiliki balkon, itu jauh lebih sulit."

Tetap aktif secara fisik bisa jadi sulit saat berada di ruang terbatas, tetapi itu bisa membuat perbedaan besar pada suasana hati Anda.

Menjelang Australia Open di Melbourne awal tahun ini, bintang tenis Novak Djokovic digambarkan berusaha untuk tetap bugar saat berada di karantina dengan mengayunkan raket tenis di balkon hotelnya, sementara pemain Inggris Katie Boulter berbagi foto dirinya melakukan yoga di kamarnya.

Jamshed mengatakan dia juga mencoba berolahraga setiap hari, bergantian antara yoga dan peregangan badan.

Dampak dari hal-hal sederhana seperti bisa keluar, mendapatkan cahaya matahari yang teratur, dan bergerak terlihat jelas oleh produser digital CNN Travel Lilit Marcus, yang melalui karantina hotel selama dua minggu di Sri Lanka.

Karena aturan karantina hotel di sana sedikit kurang ketat dibandingkan dengan negara lain, dia diizinkan untuk meninggalkan suite-nya dan menikmati fasilitas resor, termasuk kolam renang, gym, dan spa, serta mengunjungi destinasi yang 'disetujui'.

"Meskipun saya bekerja dari jarak jauh untuk tetap sibuk, memiliki kemampuan untuk pergi berenang di pagi hari dan makan di tempat lain selain tempat tidur saya sangat membantu kesehatan mental saya," kata Marcus, yang berbasis di Hong Kong.

"Tamu dan staf mengenakan masker dan sarung tangan, dan ukuran resor membuatnya sangat mudah untuk bersosialisasi, bahkan saat sarapan prasmanan. Saya merasa aman, tetapi saya juga bersenang-senang."

Meskipun gerakan Marcus dibatasi dan dia tidak dapat bersosialisasi dengan bebas, dia akhirnya terhindar dari isolasi total dan kurangnya interaksi sosial yang dihadapi banyak orang di karantina.

4 Cara Usir Stres Karantina Hotel dari Pengalaman Pelancong

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK