Alasan Ada Banyak Mural dan Pajangan Penis di Bhutan

CNN Indonesia
Selasa, 26 Oct 2021 16:50 WIB
Di tengah pesona alam dan keramahan penduduk Bhutan, turis akan terkejut dengan keberadaan mural atau pajangan berbentuk penis di penjuru kotanya. Kuil Chimi Lakhang di Punakha, Bhutan, salah satu kuil tempat sejarah "keagungan" penis berawal di Bhutan. (iStockphoto/Wanchanta)
Jakarta, CNN Indonesia --

Negeri Naga Petir sampai Shangri-La Terakhir menjadi sebutan bagi Bhutan, negara kerajaan yang terkurung di daratan, dikelilingi oleh pegunungan Himalaya serta berbatasan dengan India dan China.

Di tengah pesona alam dan keramahan penduduk Bhutan, turis akan terkejut dengan keberadaan mural atau pajangan berbentuk penis di penjuru kotanya.

Oleh karena itu, sangat penting untuk membaca sejarah destinasi setempat sebelum pelesir, sehingga kita sebagai turis bisa menghargai budaya setempat.


Tradisi mengagungkan penis di Bhutan dimulai pada abad ke-15, dari kedatangan orang suci Tibet yang eksentrik dan maverick, atau Lama, yang disebut Drukpa Kunley.

Cerita rakyat berkisah pada saat kedatangannya, menembakkan panah dari Tibet demi menandai tempat baru untuk menyebarkan ajarannya.

Anak panah itu mendarat di dekat lokasi yang sekarang bernama Chimi Lakhang di Punakha (di mana kuilnya berdiri sekarang) dan membawanya ke Bhutan.

Saat mencari panah, dia bertemu dengan seorang gadis muda yang lalu dijadikannya pasangan. Saat ini, kuil kesuburan menampung busur dan anak panah kuno dan totem penis sebesar 10 inci yang terbuat dari gading dan kayu.

Selama perjalanan di Bhutan, Drukpa Kunley melihat para biksu sangat patuh norma-norma yang dianggapnya konvensional.

Artikel ini masih berlanjut ke halaman berikutnya...



Memahami Sejarah Penis di Bhutan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
ARTIKEL TERKAIT
BACA JUGA
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA
TERPOPULER