Kuntilanak dan Pocong, 'Bintang' Horor Layar Lebar Indonesia

Endro Priherdityo , CNN Indonesia | Sabtu, 09/09/2017 17:40 WIB
Kuntilanak dan Pocong, 'Bintang' Horor Layar Lebar Indonesia Ilustrasi: Berdasarkan responden pembaca CNNIndonesia.com, sosok kuntilanak dan pocong adalah yang paling seram, sesuai dengan jumlah film kedua setan itu. (ANTARA FOTO/Didik Suhartono)
Jakarta, CNN Indonesia -- Film horor Indonesia identik dengan sejumlah karakter setan yang sudah muncul sejak era Suzzanna hingga Prilly Latuconsina, seperti kuntilanak, pocong, sundel bolong, hingga tuyul.

Namun berdasarkan pendapat pembaca CNNIndonesia.com, karakter setan kuntilanak diyakini yang paling mampu membuat bulu kuduk merinding.

CNNIndonesia.com menanyakan kepada pembaca terkait karakter setan yang dianggap paling seram. Dari 851 responden, sebanyak 41 persen menjawab mereka ketakutan saat dihadapkan sosok kuntilanak dalam film horror.



Posisi ke-dua ditempati makhluk yang kerap loncat, pocong, dengan raihan suara sebanyak 35 persen. Menyusul setelahnya ada sundel bolong yang sempat diperankan oleh Ratu Horor Indonesia, Suzzanna.

Terakhir, sosok mungil yang disebut kerap mencuri uang, tuyul, dipilih oleh enam persen responden.

Ketakutan masyarakat akan sosok makhluk halus berwujud wanita yang disebut kerap menangis, berambut panjang, atau berada di atas pohon ini ternyata dibuktikan dalam sejarah perfilman Indonesia.


Berdasarkan data katalog filmindonesia.or.id, kuntilanak dan pocong adalah karakter setan yang paling banyak digunakan, setidaknya dalam judul film.

Tercatat, sebanyak 21 film telah menggunakan kuntilanak sebagai judul. Namun, masih lebih banyak film yang menggunakan pocong sebagai tajuk, yaitu 33 judul.

Sedangkan sundel bolong hanya empat judul, dan tuyul cuma lima film.

Suzzanna kerap mendapatkan peran sebagai kuntilanak di eranya. Suzzanna kerap mendapatkan peran sebagai kuntilanak di eranya. (Dok. Rapi Films)
Kuntilanak pertama kali ada dalam layar lebar pada 1961 dengan tajuk Kuntilanak. Namun genre film itu bukan horor, melainkan komedi yang dibintangi oleh Eddy Sud, Tien Rostini, S Bagio, Iskak, dan Atmonadi.

Film hitam putih garapan Kurnaen Suhardiman itu mengisahkan perjalanan Tuty yang diperankan Tien Rostini yang menjadi perbincangan lantaran memiliki suara tertawa mirip kuntilanak.

Kuntilanak di masa lalu sempat dibawakan dalam beberapa film, seperti Kuntilanak (1974) dan Putri Kunti'anak (1988). Sedangkan di era modern, Rizal Mantovani sukses membawa Kuntilanak menjadi film sukses pada 2006.

[Gambas:Youtube]

Sedangkan karakter pocong tercatat mulai muncul pada film Setan Kuburan (1975) yang digarap oleh Daeng Harris dan dibintangi oleh Benyamin S, Mansjur Sjah, Mang Harry, Yatie Octavia, dan Jeffry Sani.

Selain Setan Kuburan, karakter pocong juga muncul dalam film Sumpah Keramat (1988), dan Setan Pocong (1988) yang sekaligus menjadi film pertama dengan menggunakan pocong dalam judul.

Film tentang pocong di era modern yang paling diingat adalah karya Rudi Soedjarwo pada 2006, Pocong 2 yang merupakan sekuel dari Pocong yang dilarang beredar oleh Lembaga Sensor Film.


LSF melarang peredaran Pocong dengan alasan membuka luka lama akan kerusuhan, dan memuat unsur suku, ras, agama, dan budaya, serta pemerkosaan yang dianggap terlalu brutal.

Namun, ketika Pocong 2 beredar, film ini mendapatkan apresiasi cukup baik sehingga dilanjutkan dengan sekuel Pocong 3 dan 40 Hari Bangkitnya Pocong.

Salah satu film bertajuk pocong di era modern, 'Pocong Jumat Kliwon' (2010).Salah satu film bertajuk pocong di era modern, 'Pocong Jumat Kliwon' (2010). (Dok. Rapi Films)