RONA BUDAYA

Cerita Rakyat Jakarta: Ariah Si Manis Ancol

CNN Indonesia | Selasa, 22/06/2021 12:48 WIB
Salah satu cerita rakyat dari Jakarta adalah Aria Si Manis Ancol yang melegenda dengan nama lain Mariam, Mariah, ataupun Mariam. Foto: CNNIndonesia/Fajrian
Jakarta, CNN Indonesia --

Jakarta yang berulang tahun 22 Juni memiliki banyak cerita rakyat. Salah satunya adalah Aria Si Manis Ancol yang melegenda di tengah masyarakat dengan nama lain Mariam, Mariah, ataupun Mariam.

Berikut kisah Aria, perempuan muda yang membela kehormatan dirinya dan berkorban demi ibu dan kakaknya, meski harus mengorbankan nyawanya sendiri, dikutip dari laman Kemendikbud dan Pemerintah Provinsi DKI Jakarta.

Pada suatu masa sekitar 1860, Jakarta masih berupa sawah, kebon, rawa, dan hutan, hanya sedikit wilayah yang menjadi pusat pemukiman penduduk. Di sebuah desa yang dikenal sebagai Kampung Sawah, Kramat Sentiong, hiduplah Mak Emper dengan dua anak perempuannya.


Ketiganya hidup miskin. Mak Emper bersama Ariah juga kakaknya tinggal di sebuah gubuk milik seorang juragan penggilingan padi. Ketiganya menumpang hidup di sana sekaligus Mak Emper dan kakak Ariah bekerja menumbuk pagi untuk bisnis si juragan.

Sementara itu, Ariah sebagai anak bungsu bertugas sehari-hari mencari kayu bakar, telur ayam hutan, dan sayuran untuk makan mereka bertiga. Semuanya punya andil dan bekerja, karena ayah Ariah telah meninggal sejak anak-anak Mak Emper masih kecil.

Seiring waktu berjalan, Ariah tumbuh menjadi gadis yang manis. Pesonanya membuat banyak laki-laki terpikat, termasuk si juragan yang menjadi majikan sekaligus pemilik gubug tempat Ariah dan keluarganya tinggal.

Si juragan pun menyatakan kepada Mak Emper keinginannya meminang Ariah untuk menjadi istri muda. Padahal, si juragan sudah memiliki istri.

Mak Emper galau. Ia bingung atas tawaran si juragan. Satu sisi ia tak mau anaknya menjadi istri muda. Sementara Aria masih memiliki kakak perempuan yang belum menikah, pamali ketika adik melangkahi kakaknya menikah lebih dulu.

Namun untuk menolak tawaran si juragan juga Mak Emper takut. Mereka berutang budi dengan juragan yang menjadi majikan sekaligus pahlawan karena membolehkan Mak Emper dan dua anaknya menumpang hidup di gubug miliknya.

Ariah pun menolak menikah dengan si juragan. Ia tak cinta pada orang tua itu. Lagipula, ia menghormati perasaan kakaknya yang tak jua mendapatkan laki-laki karena sibuk membantu kehidupan keluarga.

"Ariah kagak bakalan kawin sama saudagar yang punya rumah ini. Mpok 'kan belum kawin. Lagian apa kata ibu yang rumahnya kita tumpangin ?" protes Ariah.

"Ariah, itu yang bikin Mak bingung. Kite numpang di sini. Tuan rumah mauin Arie. Dia yang ajak kita tinggal di sini. Mau saja deh, Ri. Kalau kita diusir, mau tinggal dimana? Babe kamu 'kan sudah meninggal," bujuk Mak Emper.

Seorang penari membawakan Tari Rempug saat Lebaran Betawi 2019 di lapangan silang Monumen Nasional (Monas), Jakarta, Sabtu (20/7/2019). Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menggelar Lebaran Betawi 2019 yang ke-12 bertemakan Salah satu cerita rakyat dari Jakarta adalah Aria Si Manis Ancol yang melegenda dengan nama lain Mariam, Mariah, ataupun Mariam. (ANTARA FOTO/M Risyal Hidayat)

Ariah hanya bisa menangis. Namun keputusannya sudah bulat untuk menolak pinangan si juragan. Ia akan cari cara untuk menolak lamaran tersebut. Tapi ia justru mendapat restu menikah dari kakaknya sendiri yang membuat air matanya kembali berderai.

"Ariah, Mpok ikhlas, Mpok redo, ude dong jangan menangis. Kita mau bilang apa lagi, Arie, kita miskin. Orang miskin kagak punya hak ape-ape Arie, melengken nurutin kemauan orang". kata kakaknya Ariah.

"Pok, maapin aye, biar bagaimana Ariah sudah membuat keputusan. Ape bole lantaran kite miskin kite jual semua hak kite termasuk perasaan? Biar kite miskin, Pok, kite kudu jaga perasaan," bela Ariah. "Jangan korbanin perasaan Mpok, jangan Pok. Biar Mpok redo, Ariah yang kagak redo."

Sembari menangis di kamar, Ariah didatangi Mak Emper. Ibunya itu membelai rambut anak bungsunya tersebut dengan lembut. Ariah pun meminta Mak Emper membelainya lebih lama.

"Mak, duduk yang lama di sini Mak. Kayaknya besok Ariah kagak bakalan ngerasain lagi tangan Mak ngerabe rambut aye," kata Ariah, lalu tertidur.

ceritanye lanjut bang, mpok, ke sebelah..

Pejuang Perempuan

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK