AS Ragu Perundingan dengan Korut Bisa Digelar Sebelum Pilpres

Associated Press, CNN Indonesia | Kamis, 16/07/2020 20:31 WIB
WASHINGTON, DC - JANUARY 23: Director of the Central Intelligence Agency (CIA) Mike Pompeo speaks at the American Enterprise Institute, January 23, 2018 in Washington, DC. Pompeo stated that the CIA believes that Kim Jong Un is a 'rational actor' but they have concerns about the information Kim may be receiving from those around him.   Drew Angerer/Getty Images/AFP Menlu AS, Mike Pompeo. Pompeo mengatakan sampai saat ini belum melihat sinyal positif dari Korut untuk melanjutkan perundingan sanksi dan denuklirisasi. (Drew Angerer/Getty Images/AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Mike Pompeo, dalam sebuah forum di Washington pada Rabu (15/7) merasa tidak yakin perundingan antara Presiden Donald Trump dan Pemimpin Tertinggi Korea Utara, Kim Jong-un, bisa digelar sebelum pemilihan presiden AS pada November mendatang.

Dilansir Associated Press, Kamis (16/7), Pompeo mengatakan Trump hanya bersedia bertemu Kim jika ada peluang kemajuan yang nyata. Komentar tersebut senada dengan pernyataan Korea Utara yang berulang kali menegaskan bahwa mereka enggan terlibat pertemuan lain dengan Trump.

"Korea Utara telah memberikan sinyal yang beragam (kepada AS), tapi sejujurnya Presiden Trump hanya ingin terlibat dalam pertemuan puncak jika kami percaya ada kemungkinan untuk membuat kemajuan nyata untuk mencapai hasil yang ditetapkan di Singapura," kata Pompeo dalam acara yang dipandu oleh The Hill.


Pernyataan Pompeo itu merujuk pada konferensi Trump-Kim pertama di Singapura pada Juni 2018.

"Korea Utara saat ini memilih tidak terlibat (dalam perbincangan) untuk (menemukan) solusi. Kami berharap mereka akan berubah pikiran," tambahnya.

Trump dan Kim sempat bertemu sebanyak tiga kali untuk membahas pencabutan sanksi ekonomi dan pelucutan senjata nuklir pada 2018. Pertemuan pertama dihelat di Singapura dan menghasilkan kesepakatan yang tidak jelas terkait Semenanjung Korea yang bebas nuklir, tanpa menjelaskan kapan dan bagaimana kesepakatan itu akan terjadi.

Akan tetapi, negosiasi antara kedua belah pihak mulai buntu sejak pertemuan puncak kedua pada 2019 yang digelar di Hanoi, Vietnam.

Beberapa analis percaya, saat ini Korea Utara akan menghindari pembicaraan serius dengan AS sebelum mereka mencoba bernegosiasi kembali pasca pemilihan presiden AS pada November mendatang. Sementara analis lain menilai pertemuan antar keduanya tidak mustahil terjadi sebelum pemilihan presiden AS.

(ans/ayp)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK