ANALISIS

Mulai Terdesak, Kapan Rusia Benar-benar KO dan Putin Tumbang?

Putu Wiena Vedasari | CNN Indonesia
Jumat, 23 Sep 2022 08:05 WIB
Pasukan Rusia disebut-sebut mulai teredesak di Ukraina, kapan Moskow benar-benar KO dan Vladimir Putin tumbang? Kapan Rusia benar-benar KO di Ukraina? (REUTERS/GLEB GARANICH)
Jakarta, CNN Indonesia --

Baru-baru ini, Presiden Vladimir Putin memerintahkan mobilisasi parsial tentara cadangan Rusia untuk membantu perang di Ukraina, Rabu (21/9).

Kebijakan ini menuai protes di negara itu dan membuat hampir 1.200 orang ditangkap.

Tak hanya itu, warga Rusia tampaknya mencoba "kabur" dari negara itu usai pengumuman Putin ini. Masyarakat di negara itu ramai-ramai membeli tiket pesawat untuk kabur dari Rusia.

Fenomena ini terlihat dalam data Aviasales. Berdasarkan data tersebut, penerbangan langsung dari Rusia ke kota-kota di negara bekas Uni Soviet, seperti Armenia, Azerbaijan, Georgia, dan Kazakhstan, penuh pada Rabu.

Selain itu, maskapai Turkish Airlines menyampaikan pesawat menuju Istanbul terjual habis hingga Sabtu (24/9).

[Gambas:Video CNN]

Sebagaimana diberitakan Associated Press, kebijakan Putin diumumkan kala militer Rusia mengalami kemunduran dalam perang di Ukraina.

Beberapa pihak menilai langkah Putin ini menunjukkan rasa putus asanya atas kemunduran Rusia di Ukraina.

Kanselir Jerman Olaf Scholz mengatakan keputusan Putin untuk memobilisasi warga dan berupaya mengadakan referendum pencaplokan di sejumlah wilayah Ukraina adalah "tindakan putus asa," dikutip dari AFP.

"Ini merupakan petunjuk lain dari rasa putus asanya terkait bagaimana agresinya berlangsung di Ukraina. Dia [Putin] hanya tertarik untuk terus melanjutkan perangnya yang menghancurkan," kata juru bicara kebijakan luar negeri Komisi Eropa, Peter Stano, sebagaimana dilansir Reuters.

Prediksi Kekalahan Pasukan Rusia

Melihat situasi Rusia yang tampaknya "semakin terdesak," beberapa pengamat menilai muncul kemungkinan Kremlin bakal kalah dalam perang di Ukraina.

"Yang paling utama adalah menurunnya mental berperang tentara Rusia karena sudah mengalami kelesuan akibat dari perang yang berkepanjangan. Sementara semangat berjuang tentara Ukraina terus berkobar karena untuk melawan invasi asing," kata pengamat hubungan internasional Universitas Indonesia, Yon Machmudi, ketika diwawancara CNNIndonesia.com, Rabu (21/9).

Selain mental berperang tentara Rusia yang anjlok, Yon menilai faktor lain yang membuat Rusia bisa saja kalah adalah karena Ukraina mendapatkan persenjataan dari Amerika Serikat dan Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO).

"Bantuan persenjataan mutakhir dari AS dan Nato menyebabkan perlawanan Ukraina semakin kuat sedangkan Rusia sendiri mengalami banyak embargo yang berujung pada semakin terbatasnya persenjataan mereka. Ini saya kira yang menjadikan Rusia diprediksi akan mengalami kekalahan," ujar Yon lagi.

Kapan Rusia diprediksi setop serang Ukraina? baca di halaman berikutnya...

Diprediksi hingga Akhir 2022

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Lihat Semua
SAAT INI
BERITA UTAMA
REKOMENDASI
TERBARU
LAINNYA DI DETIKNETWORK
LIVE REPORT
LIHAT SELENGKAPNYA

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

TERPOPULER