"/>
Logo Kursi Panas DKI 1

Anies Sebut Dukungan Keluarga Cendana Urusan Pribadi

Priska Sari Pratiwi
Minggu, 12/03/2017 02:01 WIB
Anies Sebut Dukungan Keluarga Cendana Urusan Pribadi Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga Anies Baswedan bersiap menyampaikan keterangan pers di DPP PKS, Jakarta, Rabu (15/2). (ANTARA FOTO/M Agung Rajasa)

Jakarta, CNN Indonesia -- Calon Gubernur DKI Jakarta nomor urut tiga, Anies Baswedan, menilai pilihan dukungan terhadap dirinya merupakan urusan pribadi masing-masing. Hal ini terkait dukungan salah satu anak mendiang Presiden Indonesia ke-2 Soeharto, Titik Soeharto, dalam pilkada DKI.

Atas dukungan tersebut, menurutnya, tak lantas membuat seluruh keluarga Cendana mendukungnya.

Anies berkata, keluarga Cendana bukan sebuah organisasi yang mewajibkan setiap orang di dalamnya mendukung calon pemimpin yang sama.

"Saya rasa keluarga Cendana bukan organisasi ya. Tapi dukungan dari tiap warga negara tentu penting dan kami anggap sebagai amanah. Maka kami pegang sebaik-baiknya," katanya usai menghadiri peringatan Supersemar Soeharto di masjid At-Tin, Jakarta, Sabtu (11/3).

Ia sendiri mengaku diundang bersama calon wakilnya, Sandiaga Uno dan calon wakil gubernur DKI nomor urut dua, Djarot Syaiful Hidayat, untuk memperingati peringatan Supersemar, tak terkait dengan dukungan dalam pilkada DKI.

Di sisi lain, mantan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan itu menilai banyak pelajaran yang bisa diambil dari Soeharto, sebagai mantan kepala negara.

Menurut Anies, Soeharto merupakan salah satu pemimpin yang banyak membicarakan soal pembangunan.

"Banyak pelajaran yang bisa diambil dari Pak Harto. Kita sebagai generasi penerus harus ambil hikmahnya, bukan sekadar menengok ke belakang," katanya.

Dalam peringatan Supersemar Soeharto, Djarot tak mengikuti acara sampai selesai, setelah sempat mendapat penolakan dari para jamaah.

Pada acara tersebut sejumlah ulama, termasuk pentolan FPI Rizieq Shihab juga ikut mengisi ceramah.

(ard)

ARTIKEL TERKAIT
ARTIKEL LAINNYA
0 Komentar
video
foto