Jokowi Temui Perwakilan Demo Ojek Online di Istana

Christie Stefanie, CNN Indonesia | Selasa, 27/03/2018 14:16 WIB
Jokowi menemui perwakilan aksi demo ojek online di depan Istana Merdeka. Dalam pertemuan itu Jokowi didampingi Menhub Budi Karya dan Mensekneg Pratikno. Presiden Jokowi saat menerima langsung perwakilan demo ojek online di seberang Istana Merdeka, Selasa (27/3). (CNN Indonesia/Christie Stefanie)
Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Joko Widodo menerima langsung lima orang perwakilan pengemudi ojek online yang sejak pagi menggelar demo di depan Istana Merdeka.

Dalam pertemuan itu, Jokowi didampingi Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Menteri Sekretaris Negara Pratikno, dan Kepala Staf Presiden Moeldoko di Istana Merdeka.

Mereka terlihat berbincang bersama. Jokowi tampak memperhatikan para perwakilan pengunjuk rasa ketika berbicara.


Namun, awak media sama sekali tidak bisa mendengar pembicaraan mereka, sebab Jokowi dan perwakilan berbicara tanpa pengeras suara.

Presiden menerima mereka sesaat sebelum mengambil sumpah jabatan Arief Hidayat menjadi Hakim Konstitusi kembali dan melantik Wakil Gubernur Kepulauan Riau H. Isdianto.

Di luar Istana Merdeka, massa demo ojek online melakukan unjuk rasa. Jumlah massa demo yang mencapai ribuan orang membuat arus lalu lintas di kawasan Medan Merdeka mengalami kemacetan.

Para pedemo juga memarkir kendaraannya di kawasan tersebut. Massa aksi menuntut pemerintah menerbitkan regulasi layanan ojek.

Para pengemudi menilai ketiadaan aturan membuat posisi mereka lemah di mata hukum ketika berhadapan dengan aplikator (Gojek, Grab, Uber).

Demo ojek online tersebut sempat diwarnai kericuhan, tepatnya di dekat kantor Radio Republik Indonesia (RRI) karena dipicu 'razia' yang dilakukan massa terhadap sesama pengemudi ojek online yang sedang membawa penumpang.

Pantauan CNNIndonesia.com di lapangan, setidaknya dua pengemudi ojek online yang membawa penumpang didekati massa pedemo untuk kemudian ditarik.

Semula mereka menyoraki rekannya yang masih membawa penumpang itu dengan kata, 'kampungan'. Lalu, beberapa di antara massa pedemo mendekati ojek online yang masih membawa penumpang tersebut.

Aparat kepolisian turun tangan meredam aksi rusuh dalam demo ojek online itu agar tidak membesar. (wis/pmg)
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK