PODIUM HIJAB

Zahra Lari, Wujud Keindahan Hijab di Seluncur Indah

CNN Indonesia | Jumat, 07/05/2021 15:53 WIB
Atlet seluncur indah Zahra Lari sukses memperjuangkan hijab bisa digunakan pada pertandingan resmi. Zahra Lari mendapat dukungan penuh keluar dalam menekuni seluncur indah. (AFP/CHRISTOF STACHE)

Sebelum mencapai kesuksesan saat ini, keinginan Zahra Lari menekuni seluncur indah sempat ditentang pihak keluarga.

Ayahnya, Fadhel adalah orang pertama yang melarang Zahra terjun di seluncur es karena dianggap bertentangan dengan tradisi dan budaya di Uni Emirat Arab. Menurut Zahra, seorang wanita berkompetisi di olahraga bukan sesuatu yang umum.

Di negara Muslim yang konservatif seperti Uni Emirat Arab, wanita diharapkan mengenakan pakaian tertutup, umumnya berjubah lebar dan berkerudung di depan umum.


Sementara, Zahra melakoni rutinitas di seluncur indah dengan pakaian ketat di hadapan para pria. Hal itu bukan tugas mudah bagi wanita kelahiran Abu Dhabi tersebut dan keluarganya.

Pada awal-awal keterlibatannya di seluncur es, Zahra memutuskan tidak terlalu serius dan absen dalam sejumlah pertandingan. Hal itu dilakukan agar tidak menganggu pikiran ayahnya.

"Sebagai sebuah keluarga, kami pergi ke pertandingan hanya untuk menghibur teman-teman saya yang bertanding," ujar Zahra dikutip dari CNN.

Menurut laporan Kcrush, Fadhel memiliki alasan kuat melarang Zahra mendalami seluncur indah. Dijelaskan Zahra, ayahnya tidak ingin putrinya mendapat omongan miring dari masyarakat.

Kekhawatiran ayahnya terbukti, Zahra mendapatkan beberapa cemoohan lewat komentar di YouTube. Warganet tersebut menyatakan Zahra melakukan sesuatu yang haram dan dosa.

Emirati junior figure skater Zahra Lari warms up before the figure skating European Cup on April 12, 2012 in Canazei, northern Italy. 17-year-old Lari becomes the first Emirati figure skater to compete in an international competition with skaters from 50 countries taking part in the European Cup from April 9 to 13. AFP PHOTO/ANDREA SOLERO / AFP PHOTO / Andrea SoleroZahra Lari selalu bangun sangat pagi untuk bisa berlatih seluncur indah. (AFP PHOTO / Andrea Solero)

Hanya saja, hati Fadhel akhirnya luluh ketika mengantar Zahra memberikan dukungan kepada teman-temannya yang berkompetisi.

"Dia [ayah] bisa melihat, meskipun saya menyemangati teman-teman yang bertanding, saya sedih, dan itu menghancurkan hatinya," ucap Zahra.

Sejak itu, Fadhel mengizinkan Zahra berlatih penuh dan berkompetisi di seluncur indah, sekaligus menjadi suporter setia wanita kelahiran Abu Dhabi tersebut.

"Ayah seperti bilang, 'Kamu tahu apa? Lupakan apa yang dikatakan orang-orang di tempat kerja. Lupakan tentang siapa pun yang bicara'. Dia juga bilang, 'Saya tahu itu adalah sesuatu yang kamu cintai. Kami tidak salah. Lalu kenapa tidak? Pergilah dan bekerja keras," kata Zahra menirukan ucapan Fadhel.

[Gambas:Video CNN]

Zahra menuturkan, di tempat kerja ayahnya di bidang telekomunikasi, banyak orang mempertanyakan keputusannya mengizinkan Zahra tampil di seluncur indah.

"Tapi, dia mengabaikannya. Ayah seperti tidak peduli dengan yang mereka katakan. 'Saya ayahmu. Saya menginginkan yang terbaik lebih dari siapa pun. Dan jika saya tahu ini adalah sesuatu yang salah, saya tidak akan membiarkan kamu melakukannya'," Zahra menjelaskan.

Sementara itu ibunya, Roquiya Cochran, selain menjadi manajer, juga seperti sandaran dan orang yang selalu memberikan dukungan penuh kepada Zahra.

Banner Video Highlights MotoGP 2021

Bahkan, saat ini keluarga Zahra memiliki klub seluncur, Emirates Skating Klub yang didirikan oleh ayahnya, sedangkan ibunya Roquiya sebagai CEO klub tersebut.

Dukungan penuh keluarga dibayar Zahra dengan kerja keras. Selama enam hari dalam seminggu Zahra selalu bangun pada pukul 4:30 untuk berlatih.

Pada sesi pagi, Zahra berlatih hingga pukul 7:30, dilanjutkan dengan kuliah di Universitas Abu Dhabi jurusan kesehatan dan keamanan lingkungan.

"Pukul 16:00 saya kembali latihan sekitar satu setengah jam. [Kebiasaan] itu tidak sulit, saya menyukai itu, dan saya ingin sukses," kata Zahra dikutip dari Al Arabiya.

Zahra adalah perwujudan cinta sebenarnya terhadap seluncur indah. Meski masih memiliki karier yang panjang, namun Zahra sudah memantapkan diri menjadi pelatih seluncur di masa depan dibandingkan bekerja di kantoran.

"Saya katakan kepada wanita UEA untuk mengikuti impian mereka dan mencoba menemukan hal yang benar-benar mereka sukai dan memberikannya 100 persen," tutur Zahra kepada National.

(sry/har)
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK