Pemerintah AS Dorong Perusahaan Jaga Data dari Peretas

Reuters, CNN Indonesia | Selasa, 08/01/2019 08:39 WIB
Pemerintah AS Dorong Perusahaan Jaga Data dari Peretas Ilustrasi. (Istockphoto/gorodenkoff)
Jakarta, CNN Indonesia -- Pemerintahan Donald Trump meluncurkan beberapa upaya untuk mendorong perusahaan Amerika Serikat lebih melindungi rahasia dagang dari peretas asing.

Dilansir dari Reuters, upaya ini diambil sejalan dengan serangkaian kasus yang menuduh aksi spionase ekonomi dari China. Perusahaan teknologi AS yang dilanda serangan peretasan baru-baru ini adalah Hewlett Packard Enterprise Co dan International Business Machines Corp

The National Counter-Intelligence & Security Center AS, badan yang mengoordinasikan upaya kontra-intelijen di dalam pemerintah AS meluncurkan kampanye berkaitan dengan perlindungan data. Kampanye ini dilakukan untuk mengatasi kekhawatiran yang terus-menerus bahwa banyak perusahaan tidak berbuat cukup untuk menjaga terhadap pencurian cyber.
Lembaga ini khawatir melihat serangan dunia maya terhadap badan-badan pemerintah AS dari sektor swasta China, Rusia, Korea Utara, dan Iran. Agen veteran FBI William Evanina mengungkapkan eksekutif dan direktur utama perusahaan harus mengetahui maksud 'musuh'.


"Para pimpinan perusahaan harus mengetahui maksud lawan dan apa yang mereka coba lakukan untuk mencuri keunggulan. Kami tidak mengatakan 'jangan berinvestasi' di China atau dengan China. Tapi ketahui risikonya," ujarnya.

Terdapat video, brosur, dan materi informasi online menggambarkan ancaman yang ditimbulkan oleh spionase dunia maya dan metode lain yang digunakan oleh badan intelijen asing.
Satu brosur menjelaskan metode yang digunakan oleh peretas untuk masuk ke jaringan komputer dan bagaimana mereka membuat akun media sosial palsu untuk menipu orang agar mengungkapkan rincian pekerjaan atau pribadi. Brosur menguraikan cara untuk melindungi informasi, seperti meneliti aplikasi sebelum mengunduhnya dan memperbarui perangkat lunak anti-virus.

Bagian pertama dari upaya penjangkauan administrasi ini disebut 'Kenali Risiko, Angkat Perisai Anda' terutama berfokus pada pekerja federal. Fase baru ini mengikuti serangkaian kasus yang diumumkan oleh pemerintah AS terhadap individu dan perusahaan karena diduga mencuri rahasia pemerintah dan informasi hak milik dari perusahaan AS untuk kepentingan China.

Sembilan kasus yang diumumkan sejak Juli 2018 termasuk penyegelan bulan lalu terhadap dua tersangka peretas yang terkait dengan agen mata-mata utama China dengan tuduhan bahwa mereka mencuri data rahasia pemerintah dan perusahaan. Pasangan itu diduga milik cincin peretasan yang dikenal sebagai APT 10.

China dan Rusia telah berulang kali membantah melakukan serangan seperti itu.

Ancaman paling serius yang kini dihadapi perusahaan, kata Evanina, adalah upaya menanam perangkat lunak berbahaya dalam komponen yang dibeli dari pemasok atau untuk mengganti bagian palsu dengan produk asli.

Perusahaan perlu lebih berhati-hati untuk melawan upaya-upaya itu dan memeriksa perekrutan baru karena bahaya yang semakin besar dari mempekerjakan orang yang bertindak untuk kekuatan asing, katanya. (age/age)