Menkominfo Jawab Isu Blokir Medsos Imbas Demo UU Ciptaker

CNN Indonesia | Kamis, 08/10/2020 22:11 WIB
Johnny G. Plate menyebut isu Kemenkominfo bakal memblokir media sosial karena demo Omnibus Law sebagai hoaks. Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkominfo) Johnny G. PLate. (ANTARA/ADITYA PRADANA PUTRA)
Jakarta, CNN Indonesia --

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate membantah pihaknya akan melakukan pemblokiran media sosial terkait demo menolak UU Cipta Kerja. Dia mengatakan informasi yang beredar di media sosial adalah berita bohong.

"Hoax," ujar Johnny kepada CNNIndonesia.com saat dikonfirmasi, Kamis (8/10).

Kabar pemblokiran media sosial dihembuskan akun Twitter @PartaiSocmed yang menyampaikan bahwa Kemkominfo bakal melakukan pemblokiran media sosial pada Kamis (8/10) malam.


"PENGUMUMAN RENCANA PEMBLOKIRAN MEDIA SOSIAL OLEH KEMKOMINFO!," kicau @PartaiSocmed yang sudah disukai dan di-retweet ribuan kali sejak diunggah pada pukul 20.41 WIB.

Akun itu menyampaikan sudah ada instruksi buat para pegawai Security Operation Center (SOC-AIS) Kemkominfo agar bersiap melakukan kembali aksi pemblokiran media sosial terkait gejolak politik akibat protes UU Cipta Kerja.

Bahkan, akun itu merinci pegawai SOC berkumpul di lantai 8 Gedung Kemkominfo, Jakarta, untuk menunggu instruksi Johnny.

Beberapa media sosial yang akan jadi target adalah pemblokiran adalah WhatsApp, Facebook, Instagram, Twitter, hingga TikTok. Jika diblokir, pengguna akan sulit untuk mengunggah gambar dan video lewat media sosial.

(pjs/fea)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK