Induk Usaha Freeport Rugi US$ 8,15 Miliar Sampai Kuartal III

Gentur Putro Jati, CNN Indonesia | Senin, 26/10/2015 07:35 WIB
Induk Usaha Freeport Rugi US$ 8,15 Miliar Sampai Kuartal III Chairman Freeport-McMoRan James R. Moffett, menyebut perusahaan pemilik 90,64 persen saham Freeport Indonesia rugi bersih US$ 8,15 miliar sampai September 2015, dibanding laba US$ 1,54 miliar periode yang sama di 2014. (CNN Indonesia/Safir Makki).
Jakarta, CNN Indonesia -- Freeport-McMoRan Inc (FCX), pemilik 90,64 persen saham PT Freeport Indonesia mengalami rugi bersih US$ 8,15 miliar sepanjang Januari-September 2015, dibandingkan perolehan laba bersih periode yang sama tahun lalu sebesar US$ 1,54 miliar.

Selain terdampak rendahnya harga komoditas pertambangan serta minyak dan gas bumi (migas), kerugian Freeport-McMoRan juga disebabkan oleh berkurangnya jumlah pendapatan perusahaan sebesar 25,43 persen menjadi US$ 12,08 miliar dari sebelumnya sampai 30 September 2014 sebesar US$ 16,2 miliar.

Sementara khusus kuartal III, perusahaan yang terdaftar di Bursa Efek New York, Amerika Serikat (AS) itu mengalami penurunan pendapatan 35,37 persen menjadi US$ 3,68 miliar dari periode yang sama di 2014 sebesar US$ 5,69 miliar.


Akibat beban operasional yang meningkat signifikan sepanjang Juli-September 2015, Freeport-McMoRan mengalami rugi bersih sebesar US$ 3,83 miliar dari sebelumnya mencatatkan untung US$ 552 juta.

“Sepanjang kuartal III, kami melakukan sejumlah aksi agresif untuk memangkas biaya dan belanja modal untuk memperkuat posisi finansial perusahaan,” ujar Chairman Freeport-McMoRan James R. Moffett dikutip dari keterangan resmi perusahaan, Senin (26/10).

Freeport-McMoRan tercatat telah memangkas belanja modal atau capital expenditures (capex) sebesar 29 persen menjadi US$ 4 miliar dari alokasi awal US$ 5,6 miliar. Pemangkasan belanja modal tersebut dilakukan atas unit bisnis pertambangan sebesar 25 persen dari sebelumnya US$ 2,7 miliar menjadi US$ 2 miliar, serta pemangkasan sebesar 30 persen untuk unit bisnis migas dari sebelumnya US$ 2,9 miliar menjadi 2 miliar.

Aksi tersebut, klaim Moffett, membuat kas perusahaan masih surplus di tengah kondisi pasar yang lesu. Ia menekankan, manajemen perusahaan dalam posisi menunggu perbaikan dari kondisi pasar komoditas tambang atas empat pusat penambangan besar yang dimiliki di sejumlah negara, termasuk Indonesia.

Laporan keuangan kuartal III 2015 Freeport-McMoRan menyebutkan, posisi kas dan setara kas perusahaan tercatat sebesar US$ 338 juta, turun 48,63 persen dibandingkan posisi kas dan setara kas kuartal III 2014 sebesar US$ 658 juta.

President and Chief Executive Officer Freeport-McMoRan Richard C. Adkerson menambahkan perusahaannya akan terus fokus menjaga jumlah produksi, biaya operasional, dan belanja modal di tengah kondisi harga komoditas tambang yang berfluktuasi.

“Tentunya sambil memperkuat neraca keuangan dan menambah nilai atas beberapa aset portofolio tinggi milik perusahaan,” ujar Adkerson. (gen)