Lumba-lumba Merah Jambu Muncul di Perairan Hong Kong

CNN Indonesia | Jumat, 16/10/2020 16:50 WIB
Sayangnya saat ini diperkirakan hanya ada 2.000 lumba-lumba merah muda yang tersisa di Delta Sungai Mutiara, Hong Kong. Lumba-lumba merah jambu yang kembali muncul di perairan Hong Kong saat pandemi virus corona. (AFP/MAY JAMES)
Jakarta, CNN Indonesia --

Lumba-lumba merah muda langka kembali muncul di perairan antara Hong Kong dan Makau setelah pandemi virus corona menghentikan lalu lintas kapal feri, tetapi para ilmuwan tetap sangat prihatin dengan kelangsungan hidup jangka panjang mamalia yang berhabitat di salah satu jalur laut tersibuk di dunia itu.

Kilatan warna merah jambu yang meloncat dari air, memberi tahu Naomi Brennan akan kehadiran lumba-lumba dan dia langsung mencatat lokasi hewan itu ke perangkat GPS.

Ahli konservasi seperti Brennan secara teratur menaiki perahu di Delta Sungai Pearl untuk mendokumentasikan bagaimana mamalia, yang terkenal dengan warna merah jambu yang mencolok, sedang berburu.


"Hari ini kami menemukan tiga kelompok lumba-lumba yang berbeda - enam dewasa dan dua sub-dewasa," jelasnya, seperti yang dikutip dari AFP pada Jumat (16/10).

"Mereka terlibat dalam berbagai perilaku, mulai dari mencari makan, bepergian, hingga bersosialisasi."

Bertahun-tahun mengawasi lumba-lumba merah jambu menjadi tugas yang berat sekaligus mengecewakan. Populasinya turun 70-80 persen dalam 15 tahun terakhir di salah satu muara yang disesaki industri itu.

Tetapi tahun ini jumlah mereka telah bangkit kembali - dan mereka harus berterima kasih kepada pandemi.

Perjalanan kapal Feri antara Hong Kong dan Makau telah ditangguhkan sejak Februari, memberikan para ilmuwan kelautan lokal kesempatan untuk mempelajari bagaimana mamalia telah beradaptasi dengan "ketenangan yang belum pernah terjadi sebelumnya".

"Kami melihat ukuran kelompok yang jauh lebih besar serta perilaku kawin yang lebih bersosialisasi, yang tidak benar-benar kami lihat selama lima tahun terakhir ini," kata Dr. Lindsay Porter, seorang ilmuwan kelautan yang berbasis di Hong Kong.

Menurut tim peneliti Porter, jumlah lumba-lumba merah muda telah meningkat sekitar sepertiga di perairan tersebut sejak Maret.

"Daerah-daerah ini tampaknya penting untuk memberi makan dan bersosialisasi. Jadi, sangat menyenangkan ada tempat berlindung bagi mereka," tambah Brennan, anggota tim Porter.

Sungai yang sibuk dan padat

Delta Sungai Pearl adalah salah satu daerah pesisir dengan industri paling padat di Bumi. Seperti Hong Kong dan Makau, aliran sungai ini mengalir ke kota besar di daratan China seperti Shenzhen, Guangzhou dan Dongguan, dan merupakan rumah bagi sekitar 22 juta orang.

Dan selain dari lalu lintas kapal pengiriman yang padat, habitat utama lumba-lumba telah mengalami sejumlah pengembangan skala besar, termasuk pembangunan bandara Hong Kong di atas tanah reklamasi dan jembatan laut terpanjang di dunia yang menghubungkan pusat keuangan ke Makau dan Zhuhai.

Proyek reklamasi baru yang besar juga sedang dilakukan untuk membangun landasan pacu ketiga untuk bandara kota.

Menurut WWF, diperkirakan hanya ada 2.000 lumba-lumba merah muda yang tersisa di Delta Sungai Mutiara - jumlah minimum yang diyakini para konservasionis diperlukan untuk mempertahankan spesies.

Ada ketakutan yang nyata bahwa lumba-lumba merah jambu itu akan punah di tengah "ledakan populasi" saat ini.

"Lumba-lumba, dan terutama lumba-lumba muara ini, memiliki tingkat kelahiran yang lambat, tingkat pertumbuhan yang lambat, tingkat reproduksi yang lambat," kata Laurence McCook, Kepala Konservasi Laut di WWF-Hong Kong.

"Jadi mereka membutuhkan habitat yang sangat terlindungi."

Warisan Kanton

Sepinya kapal feri merupakan hal yang menyenangkan sekaligus jam istirahat singkat bagi lumba-lumba.

Suara bising dari kapal mengganggu mamalia yang mengandalkan suara bawah air untuk navigasi dan komunikasi.

Kapal-kapal tersebut juga menimbulkan ancaman fisik dengan menyerang makhluk itu, melukai dan bahkan membunuh mereka.

Garis pantai selatan yang berbatu dari pulau Lantau yang terpencil di Hong Kong menyediakan perlindungan dari topan dan predator bagi lumba-lumba.

Tapi itu juga tempat feri antara Makau dan pusat keuangan hilir mudik.

Ahli konservasi sedang berkampanye untuk memperluas taman laut yang ada untuk melindungi spesies yang rentan dengan lebih baik.

"Kami sekarang telah mengidentifikasi habitat yang kemudian dapat direklamasi oleh mereka dan benar-benar dapat digunakan untuk mendukung populasi mereka," kata Brennan, yang percaya temuan baru-baru ini dapat memberikan kesempatan bagi para konservasionis untuk "membalikkan keadaan" bagi populasi lumba-lumba yang rentan punah.

"Fakta bahwa kita telah melihat perubahan yang begitu dramatis, meskipun masih awal, dari hanya salah satu dampak yang hilang adalah perubahan yang sangat positif."

Namun McCook dari WWF memperingatkan bahwa waktu menyelamatkan lumba-lumba merah jambu ini hampir habis.

"Mereka adalah ikon daerah itu," katanya. "Mereka bagian dari warisan Kanton. Mereka sudah ada di sini selama ribuan tahun."

"Akan menjadi tragedi global jika kehilangan makhluk ikonik ini dari masa depan Greater Bay Area."

[Gambas:Video CNN]



(AFP/ard)