Sesi Foto 'Selamat Tinggal Dubai' bagi Ekspatriat yang Di-PHK

CNN Indonesia | Jumat, 23/10/2020 09:50 WIB
Pandemi virus Corona menghantam bisnis di Dubai, yang membuat lusinan keluarga ekspatriat harus berkemas dan pulang ke negara asalnya. Paula Hainey saat memotret kliennya. (AP/Kamran Jebreili)
Jakarta, CNN Indonesia --

Ketika virus Corona menghantam Dubai pada musim semi ini, rencana pemotretan bersalin, pra-pernikahan, serta acara besar yang biasanya dilakukan fotografer lepas Paula Hainey seakan menghilang hampir dalam semalam.

Dia tidak sendiri. Dalam beberapa minggu, dia tahu banyak ekspatriat lain yang bernasib sama dengannya: menganggur.

Saat pandemi menutup perbatasan dan menghentikan penerbangan, roda bisnis langsung runtuh di kota Teluk Persia yang bertabur pencakar langit, yang pernah menjadi pusat perjalanan udara internasional tersibuk di dunia.


Rentetan PHK memaksa puluhan ribu ekspatriat yang tinggal di Uni Emirat Arab dengan visa kerja sementara segera berkemas dan membeli tiket pulang ke negara asalnya.

Untuk mengisi waktu luangnya yang baru, Hainey punya ide. Dalam kelompok untuk ekspatriat di Facebook, dia menawarkan sesi pemotretan gratis kepada keluarga ekspatriat yang akan meninggalkan kehidupan mereka di Dubai.

"Saya ingat pernah berpikir, permintaan populer bahkan sebelum COVID, ekspatriat akan datang dan mempekerjakan saya untuk memotret mereka di ikon kota sebagai kenang-kenangan," kata Hainey dari pantai tempat dia mengabadikan momen terakhir keluarga di Dubai.

Di kejauhan, hotel Burj Al Arab dan menara Burj Khalifa, gedung tertinggi di planet ini, mengintip dari balik cahaya kabut pagi.

"Jika Anda telah tinggal di sini selama 15 tahun, Anda ingin membuat kenangan."

Tanggapannya, katanya, "gila". Ponselnya meledak dengan teks dari lusinan keluarga ekspatriat. Ketika Dubai dibuka kembali setelah penguncian, dia menghabiskan pagi harinya di Pantai Palace yang berpasir putih, memotret lebih dari seratus keluarga sejak matahari terbit.

Sebagian besar subjeknya adalah pilot dan orang lain di industri penerbangan, yang peruntungannya anjlok karena pandemi membuat dunia terhenti.

Maskapai Emirates, yang terbesar di Timur Tengah, menerima dana talangan US$2 miliar dari pemerintah Emirat setelah memotong gaji setengah stafnya dan memecat sejumlah karyawannya.

"Banyak dari mereka adalah staf senior, artinya mereka sudah berada di sini selama 15-20 tahun, anak-anak mereka dibesarkan di sini, lalu mereka dikirim kembali ke 'rumah'," kata Hainey.

"Tapi rumah mereka adalah Dubai."

Freelance lifestyle photographer, Paula Hainey takes photos of Darrin Chapman, a pilot recently laid off by long-haul carrier Emirates, and his wife, Jodi Chapman, who carries their daughter Harper, in Dubai, United Arab Emirates, Wednesday, Oct. 14, 2020. Hainey is providing free photoshoots to laid-off expats forced to leave the skyscraper-studded Persian Gulf city because of the coronavirus pandemic. (AP Photo/Kamran Jebreili)Paula Hainey saat memotret keluarga Darrin Chapman. (AP/Kamran Jebreili)

Darrin Chapman, seorang pilot berusia 49 tahun yang berasal dari Greenwich, Connecticut, melemparkan putrinya yang masih balita ke udara saat kamera Hainey mengarahkan kameranya, ombak menghempas pantai dan istrinya, yang dia temui saat singgah di Australia enam tahun lalu, menyaksikan dengan penuh cinta.

"Sebuah foto menceritakan kisah terbesar, dan kami menginginkan sebagai kenangan," kata Chapman.

"Adalah impian kami untuk membesarkannya di sini," tambahnya.

"Kami tidak terlalu bersemangat untuk membesarkannya di Amerika, tapi memang begitulah adanya."

Setelah terhindar dari tiga putaran pertama PHK di Emirates milik negara, dia menerima surat yang telah lama ditakuti itu.

Pandemi telah memberikan pukulan yang sangat menghancurkan bagi mereka seperti Chapman yang menerbangkan armada Airbus A380 bertingkat dua milik Emirates, sebuah jet superjumbo yang sekarang berada di hanggar karena tidak adanya perjalanan massal.

"Kami sangat sedih, ini adalah rumah bagi kami," katanya.

Setelah 11 tahun di Dubai, dia memindahkan keluarganya ke Laguna Hills, California, untuk mencari pekerjaan di dekat rumah ibu dan saudara perempuannya.

Di tengah kesulitan, dan ketidakpastian masa depannya sendiri, Hainey, warga Brasil yang telah tinggal di Dubai selama tujuh tahun, menemukan penghiburan dari melihat orang-orang yang hendak meninggalkan Dubai.

"Semua orang berusaha membantu selama COVID, restoran memberi makanan atau orang mendukung staf medis," katanya.

"Dan ini caraku membantu."

(AP/ard)


[Gambas:Video CNN]
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK