Budi Daya Pamor ala Sandiaga di Pilkada

Ramadhan Rizki Saputra, CNN Indonesia | Selasa, 24/11/2020 16:49 WIB
Sandiaga Uno hadir di Pilkada 2020 dengan mengampanyekan sejumlah calon. Pengamat menilai Sandiaga sedang memelihara elektabilitas untuk 2024. Usai gagal Pilpres 2019, Sandiaga Uno dianggap tengah memelihara elektabilitasnya untuk 2024 dengan ikut mengampanyekan calon-calon kepala daerah (CNNIndonesia/Safir Makki)
Jakarta, CNN Indonesia --

Sosial media Instagram milik Ketua Umum BPP Himpunan Pengusaha Muda Indonesia (Hipmi), Mardani H Maming pada 29 September lalu mengunggah hal yang tak biasa. Video berdurasi 29 detik itu menampilkan wajah mantan calon wakil presiden di Pilpres 2019, Sandiaga Salahuddin Uno mengenakan jas abu-abu.

Pria yang akrab disapa Sandi itu menyampaikan dukungannya terhadap kakak kandung Mardani, Syafruddin H Maming yang tengah maju sebagai Pilkada Tanah Bumbu berpasangan dengan Alpiya Rakhman dalam video itu.

"Gelorakan semangat kewirausahaan, menciptakan lapangan kerja. Membantu meringankan beban hidup masyarakat saat pandemi dan melambatnya ekonomi. Yakinlah bersama rakyat kita menang," kata Sandiaga saat memberikan dukungan bagi pasangan Syafruddin-Alpiya dalam video tersebut.


Syafruddin-Alpiya diusung oleh gabungan koalisi PDIP, PPP, PKPI dan Gerindra. Nama terakhir merupakan partai tempat Sandiaga bernaung dan menjabat sebagai Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra.

Memasuki tahapan kampanye Pilkada 2020, Sandi terlihat aktif untuk kembali 'naik panggung' dalam kancah perpolitikan usai mengalami kekalahan dalam Pilpres 2019. Kala itu, pasangan Prabowo-Sandi mengalami kekalahan dari pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin.

Namun, panggung politik kali ini bukan miliknya pribadi seperti di Pilpres 2019 lalu. Melainkan panggung kali ini milik para calon kepala daerah. Sandi kerap tampil di sejumlah daerah untuk memberikan dukungan bagi calon pasangan kepala daerah yang didukung Partai Gerindra.

Bahkan, Sandiaga secara resmi didaulat masuk ke struktur tim kampanye sebagai juru kampanye pasangan calon kepala daerah di beberapa wilayah. Sandiaga belum berkomentar soal keterlibatannya sebagai juru kampanye sejumlah kepala daerah.

Berdasarkan catatan CNNIndonesia.com, Sandiaga ditunjuk sebagai juru kampanye dan memberikan dukungan bagi para calon kepala daerah yang berlaga di 14 daerah yang menggelar Pilkada 2020.

Infografis Sandiaga Hadir di PilkadaInfografis Sandiaga Hadir di Pilkada. (CNNIndonesia/Basith Subastian)

Jaga Elektabilitas untuk 2024

Direktur Eksekutif Saiful Mujani Research and Consulting (SMRC), Sirajuddin Abbas menilai langkah Sandiaga mendukung para calon kepala daerah di Pilkada 2020 merupakan upaya yang cerdik untuk tetap menjaga popularitas dan elektabilitas.

Sandiaga, kata dia, nantinya akan berinteraksi dengan para pemilih yang berada di berbagai daerah di seluruh Indonesia lewat sarana pilkada.

"Sandi cukup cerdik memanfaatkan Pilkada untuk terus berinteraksi dengan pemilih," kata Sirajuddin.

Sirajuddin mengatakan dukungan Sandi terhadap calon kepala daerah yang diusung Gerindra dapat memberi keuntungan elektoral untuk tiga pihak sekaligus. Yakni untuk calon kepala yang didukung, untuk Sandi sendiri dan untuk Partai Gerindra.

Sirajuddin menyatakan asosiasi yang terbangun antara calon kepala daerah dengan Sandi dapat menguntungkan keduanya. Meski calon yang didukungnya kalah, ia menilai elektabilitas Sandi tidak akan terbawa turun. Karena ada asosiasi nama dia dengan partai.

"Popularitas Sandi sudah cukup tinggi. Jadi pilkada sekarang yang lebih sepi tidak masalah buat dia," kata Sirajuddin.

Insert Grafis Elektabilitas Sandiaga di Tahun PilkadaInsert Grafis Elektabilitas Sandiaga di Tahun Pilkada. (CNNIndonesia/Basith Subastian)

Sirajuddin menyatakan Sandi hanya membutuhkan sarana dan platform untuk tetap menjaga komunikasinya dengan para pemilih. Kesempatan untuk menjangkau pemilih lewat Pilkada yang kini dilakukan Sandi sangat bernilai strategis untuk modalnya di Pilpres 2024 mendatang. Sandi sedang membudidayakan pengaruh dan pamornya untuk menatap Pilpres 2024.

"Dan sejauh ini, hanya dia yang bisa melakukan itu. Belum ada tokoh-tokoh lain yang melakukan kegiatan seperti itu," kata Sirajuddin.

Ketua Harian DPP Partai Gerindra Sufmi Dasco Ahmad mengamini bahwa Sandi memang kadernya yang memiliki elektabilitas tinggi. Dia tak keberatan jika ada asumsi gelagat Sandi sejauh ini ditujukan untuk memelihara elektabilitasnya.

"Enggak masalah, Sandi memang punya elektabilitas yang tinggi. Sayang kalau tidak dipelihara. Itu kan juga keuntungan buat partai kalau elektabilitas Sandi naik," kata Dasco saat diwawancara CNNIndonesia.com beberapa waktu lalu.

Meski demikian, Dasco mengklaim bukan hanya Sandi yang membantu calon-calon pilkada. Ada kader Gerindra lain yang juga turun ke daerah.

"Banyak juga yang turun mendukung paslon tapi tidak dikenal seperti Sandi tapi mereka kerja di daerah untuk mengkampanyekan paslon. Banyak pengurus DPP yang kerjanya bagus tapi tidak terekspose mereka kerja di daerah. Kita mottonya bukan ekspose tapi hasil," ucapnya.

Hasrat Politik Sandiaga

BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
TOPIK TERKAIT
REKOMENDASI
LAINNYA DI DETIKNETWORK