Curi Artefak Pompeii, Turis Akui Hidupnya Dikutuk dan Sial

CNN Indonesia | Kamis, 15/10/2020 12:50 WIB
Turis asal Kanada itu mengaku kalau ia sampai terkena kanker lalu mengalami kesulitan keuangan setelah mencuri artefak dari Pompeii. Situs bersejarah reruntuhan Pompeii di Italia. (Filippo MONTEFORTE / AFP)
Jakarta, CNN Indonesia --

Seorang wanita Kanada telah mengembalikan lima artefak yang dia ambil dari Pompeii pada tahun 2005, dengan mengatakan bahwa benda-benda itu telah menghantuinya dan memberinya kesialan.

Wanita itu, yang diidentifikasi hanya sebagai Nicole, mengirim dua ubin mosaik putih, dua vas amphora, dan sepotong dinding keramik ke Taman Arkeologi Pompeii, bersama dengan sepucuk surat yang menjelaskan keputusannya.

"Saya ingin memiliki sepotong sejarah yang tidak bisa dibeli," tulis wanita itu, yang mengatakan bahwa dia "muda dan bodoh" pada saat itu.


Sejak kembali ke Kanada, katanya, dia menderita dua serangan kanker payudara, mengakibatkan mastektomi ganda, dan keluarganya juga mengalami kesulitan keuangan.

"Kita seakan tidak pernah bisa meneruskan hidup," tulisnya, menyalahkan ubin yang memberinya nasib buruk.

"Saya mengambil sepotong sejarah yang ditangkap dalam waktu dengan begitu banyak energi negatif yang melekat padanya," tulisnya.

"Orang-orang tewas dengan cara yang mengerikan dan saya mengambil ubin yang berhubungan dengan kerusakan semacam itu."

Gunung Vesuvius di dekatnya meletus pada 79 M, menghujani Pompeii dengan batu panas, abu vulkanik, dan gas berbahaya serta mengubur hidup-hidup penduduknya.

Wanita itu menceritakan bagaimana dia memberikan ubin lain kepada seorang teman dan memberitahunya tentang keputusan untuk mengirim kembali artefaknya, tetapi dia mengatakan dia tidak tahu apakah teman itu akan mengembalikan benda tersebut.

"Kami adalah orang baik dan saya tidak ingin meneruskan kutukan ini kepada keluarga saya, anak-anak saya atau diri saya sendiri lagi," tulisnya.

"Maafkan tindakan ceroboh saya yang saya lakukan bertahun-tahun yang lalu."

Selama bertahun-tahun, sekitar seratus pengunjung telah mengembalikan artefak kecil seperti ubin mosaik dan potongan plester yang mereka curi selama kunjungan ke Pompeii, menurut juru bicara taman tersebut.

Barang-barang itu dikirim kembali bersama dengan surat-surat dari para pengunjung yang "mengaku hanya mendapat kesialan" dari mengambil artefak itu, kata juru bicara itu kepada CNN Travel.

Pilihan surat dan artefak yang dikembalikan telah dipajang di Pompeii Antiquarium, dia menambahkan, mencatat bahwa, meskipun nilai artefak tidak signifikan, huruf-huruf itu menarik dari perspektif antropologis.

Pompeii adalah salah satu situs sejarah paling terkenal di dunia, dan para arkeolog terus mengerjakan peninggalannya.

Pada bulan Februari, House of Lovers yang terkenal dibuka kembali untuk pertama kalinya dalam 40 tahun setelah proyek restorasi.

Bangunan itu, salah satu situs Pompeii yang paling terkenal, ditutup untuk pengunjung pada tahun 1980 setelah mengalami kerusakan akibat gempa bumi, tetapi sekarang telah dibuka kembali sebagai bagian dari proyek Great Pompeii, yang diluncurkan pada tahun 2014 dengan tujuan melindungi kota kuno.

[Gambas:Video CNN]



(ard)

[Gambas:Video CNN]